Cerita Tektok Gunung Andong 1726 mdpl via Dusun Sawit

For the very first time I’m gonna write about my hiking experience. Sebenernya aku bukan anak gunung, bahkan bisa dibilang ini adalah naik gunung pertama yang berasa naik gunungnya dibanding gunung lain yang pernah kudatengin. Yaaa walaupun itungannya gunung ini lumayan pendek juga. Etsss, tapi tetep tidak boleh menyepelekan gunung seberapapun tingginya, ya kan?

Sebelum masuk ke cerita utamanya, cerita dikit dulu ya. Jadi, di tahun 2018, aku sama Febri pernah punya rencana untuk ke Ranu Kumbolo, ngga perlu sampe puncak mahameru karena sudah pasti belum siap, kita cukup sadar akan kemampuan diri. Sedeeeppp uga kan rencana kitaaaah? Sebagai pemanasan, kita gegayaan nih ke Gunung Api Purba Nglanggeran (700 mdpl). Ngga tinggi kan sebenernya? Tapi gataunya kita ngos-ngosan parah (atau lebih tepatnya, aku ngos-ngosan parah). Akhirnya kita ngerombak total rencana kita, dan atas saran temennya Febri (lupa siapa namanya beb) kita mutusin buat holiday cantiqq ke Gunung Bromo pake open trip started from Malang. Tinggal duduk manis di dalam jeep, dijemput dan didrop di hotel, plus ada fotografernya sekalian. Wow lazy traveler much?! Hahaha. Btw cerita tentang liburan ke Malang ama Febri belum sempet ditulis ehehe.

Bulan April 2019, aku nyempetin main lagi ke Gunung Api Purba sama Ayah. Kali ini lebih terkontrol dan gabegitu ngos-ngosan. Efek pengen terlihat kuat didepan Ayah kali ya, jadinya sok kuat padahal keringat bercucuran ampe alis ikut luntur. Lanjut ke bulan Juli 2019, mumpung lagi di Tasik, disempetin lah untuk main ke Gunung Galunggung (2167 mpdl). Untuk mencapai puncaknya, kita harus ngelewatin 602 anak tangga kalau lewat tangga kuning. Capek? Yaa mayan lah, tapi surprisingly nggak ngos-ngosan, dan kaki pun ga gemeteran. Daaaan, di bulan September ini akhirnya aku sama Febri nyempetin main ke gunung yang diawal-awal trekking udah disuguhi anak tangga juga, yaituuuu *drum rolls* Gunung Semeru!!!! Gakdeng, boong, Gunung Andong. *akhirnya setelah bacot sepanjang 3 long ass paragraphs masuk juga ke inti ceritanya*

Processed with VSCO with a6 preset

Perjalanan Menuju Basecamp Sawit Gunung Andong

Sehari setelah ulang tahunku, akhirnya aku sama Febri gasss ke Gunung Andong, Magelang. Kita berangkat dari Jogja sekitar jam 7.30 dan sampai di basecamp sawit sekitar jam 10an, yaa kurang lebih 2,5 jam karena kita sempet berenti buat beli perbekalan, isi bensin, dan makan di angkringan dulu. Lokasi basecamp sawit ini sangat mudah diikuti di google maps, ditambah lagi akan ada banyak papan petunjuk jalan yang akan mempermudah kalian. Di google maps sebenernya diarahin lewat jalan lain, tapi kita milih jalan yang ngelewatin Armada Town Square dan belok kana ke Jl. Soekarno Hatta. Nah dari sini kalian lurus terus sampai ngelewatin Terminal Tidar, dan nanti ketika nemuin lampu merah kalian belok ke kanan menuju ke Jl. Magelang-Salatiga. Dari sana menurutku jalannya lebih gampang buat diikuti dan juga ga begitu serem.

Registrasi dan Beli Tiket di Basecamp Pendakian Gunung Andong

Setibanya di dusun sawit, kita langsung nyari parkiran motor di area basecamp. Berhubung itu hari minggu jadi basecampnya lumayan rame sama pendaki yang baru aja turun. Sampai di basecamp kita langsung ngantri buat bayar tiket seharga 12.000/orang dan biaya parkir 5.000/motor. Sebelum mulai pendakian, Febri nyempetin dulu untuk ke toilet. Kali inii alhamdulillah dia bisa ke toilet dengan aman tanpa khawatir kedingingan kayak pas di Bromo wkwkwk. Sambil nungguin dia ke toilet, aku benerin posisi barang bawaan yang sebenernya ga banyak juga sih, soalnya kita ga bakal ngecamp alias tektok aja. Barang yang kita bawa untuk tektok kali ini cuma air mineral 600 ml 2 botol per orang, makanan secukupnya, tissue untuk ngelap kalo ke toilet (tapi bukan tissue basah ya, karena sama sekali gaboleh bawa tissue basah), jaket, headlamp buat jaga-jaga, dan kamera untuk dokumentasi.

Processed with VSCO with a6 preset
Gerbang pendakian Gunung Andong via Sawit. Stylenya aja bukan anak gunung banget wkwk

Pendakian Gunung Andong dari Basecamp hingga Puncak

Kita start pendakian jam 10:30, diawal perjalanan kita bakal ngelewatin perkampungan dan ladang sayur milik warga sekitar sampai akhirnya ketemu gerbang pendakian. Dari gerbang pendakian sampai ke pos pengecheckan tiket, jalannya masih rata semenan gitu, aku gatau apa istilahnya, dan view disepanjang kanan kirinya masih berupa ladang sayur milik warga. Setelah ngelewatin pos pengecheckan tiket, barulah kalian akan nemuin tangga yang lumayan sedep bikin lutut agak bergetar dan nafas mulai ngos-ngosan. Pemandangan di kiri kanan pun udah bukan ladang lagi, tapi hutan pinus. Btw di depan gerbang pendakian ada yang jualan cilok hihihi, dan di sepanjang jalur pendakian kalian juga akan nemuin beberapa warung. It’s a plus! Jadi gaperlu takut kelaperan kalo main kesini.

Perjalanan dari gerbang pendakian sampai pos 1 memakan waktu kurang lebih 20 menit, kalau dari basecamp mungkin sekitar 25 menitan, depends on how fast you walk. Kita milih jalur lama biar lebih cepet untuk sampai ke pos 1. Situasi di pos 1 waktu itu lumayan rame sama rombongan pendaki yang pada istirahat, akhirnya kita mutusin buat jalan terus aja dan cuma berhenti sesekali di tengah trek ketika papasan sama pendaki yang mau turun. Foto di pos 1 pun kita ambil ketika turun. Oiya di pos 1 ini ada toiletnya jadi kalau tiba tiba kebelet bisa mampir dulu. Kalian cukup bayar 3.000 aja πŸ˜‰ toiletnya menurutku lumayan bersih kok dan dan airnya juga melimpah, yaa walaupun gelap sih. Jadi mending bawa headlamp kalau ke kamar mandi.

Processed with VSCO with a6 preset
Pos 1. Watu pocong. Foto diambil saat turun

Perjalanan dari pos 1 menuju pos 2 ppemandangannya masih hutan pinus, jalannya juga belum begitu terjal, tapi pasirnya lumayan licin kalau ga hati hati jalannya, apalagi pas turunnya. Beberapa kali aku nemuin mbak mbak yang pada kepleset. Untung mas mas yang nggandengnya pada sigap megangin mbaknya. Kayak Febri yang selalu sigap megangin pas aku turun. Waktu tempuh dari pos 1 ke pos 2 kurang lebih 15 menitan, dan pos 2 ini adalah kamar mandi terakhir. Dan lagi lagi, di pos 2 kita ga istirahat karena penuh, jadi kita mutusin buat jalan terus aja. Setelah ngelewatin pos 2, kita nemuin tempat agak rata buat foto foto sebentar sekalian istirahat. Sayang kan udah unyu unyu bawa instax hadiah dari Febri kalo gadipake foto foto.

Processed with VSCO with a6 preset
Pos 2. Watu gambir. Foto diambil saat turun

Perjalanan dari pos 2 menuju pos 3 adalah perjalanan yang paling lama dengan waktu tempuh sekitar 45 menit. Jalanan mulai terjal berkelok kelok dan kita beberapa kali berenti buat minum dan ambil nafas, dan tentunya sesekali foto foto. Mumpung ada mas mas yang lewat yang ngefotoin kita, ditambah lagi viewnya emang aduhaiiiii. Setelah sebelumnya kanan kiri hutan pinus yang lumayan rapat, makin keatas hutan pinusnya udah makin terbuka dan kita bisa lihat pemandangan yang ada di bawah. Kebetulan siang itu belum begitu berkabut. Setibanya di pos 3, kita mutusin buat gas terus aja karna emang rame orang juga.

Processed with VSCO with a6 preset
Pos 3. Foto diambil saat turun

Biarpun kita ga berenti di pos 1, 2, 3 tapi selama pendakian ini Febri sangat supportive, pengertian, dan perhatian. Beberapa kali saya berhenti ditengah trek dan gabisa jalan cepet karena kuku jempol kaki saya lagi sakit, dan dia nungguin tanpa protes. Dia juga beberapa kali dengan siap sedia ngefotoin hihihi. Oiya perjalanan dari pos 2 ke pos 3 memakan waktu kurang lebih 10 menitan. Rasanya udah lega ketika puncak makam mulai keliatan dan camping ground nya juga udah keliatan.

Processed with VSCO with a6 preset
View di trek menuju pos 3

Pas kita sampe camping ground, udah gabegitu banyak tenda. Paling sekitar 3-4 aja. Udah pada turun kali ya, secara udah jam 12an. Karena cuananya lumayan cerah dan gabegitu berkabut, kita nyempetin untuk foto-foto lumayan lama di puncak sambil mengagumi keindahan viewnya. Setelah puas foto-foto, kita nyobain beli susu di warung yang ada di Puncak, tapi sayang banget kita gak nyobain gorengannya karena udah abis. Iya, kamu ga salah baca, di puncak Gunung Andong ada yang jualan. Ada kali kita sejam lebih diatas buat foto foto dan makan nasi kuning favorite kita yang dibeli sebelum berangkat.

Ini adalah beberapa foto yang kita ambil pas di Puncak.

Processed with VSCO with a6 preset

Processed with VSCO with a6 preset

Processed with VSCO with a6 preset

Estimasi Waktu Perjalanan dari Basecamp sampai Puncak Gunung Andong

Yak mari kita rangkum total waktu perjalanan dari basecamp sampai ke puncak. Tapi ini total waktu bagi pemula seperti aku dan Febri yes wkwk. Katanya sih rata-rata 1jam an, kalau santai ya 2 jam an.
Basecamp – Pos 1: 20-25 menit
Pos 1 – pos 2: 15 menit
Pos 2 – pos 3: 45 menit
Pos 3 – puncak: 10 menit
Total waktu perjalanan: 1,5 jam an.
Untuk turunnya, sedikit lebih cepet yaitu 1 jam 15 menitan. Tapi setelah keluar gerbang kita langsung foto-foto dulu di gebang karena pas naik gasempet fotoooo cuuuy. And oh, sempetin jajan cilok, nanti bonus difotoin sama mamang ciloknya hihihihi.

Btw, agak sedih juga gaksih ngeliat akhir akhir ini banyak hutan yang pada kebakaran? Semoga lekas segera pulih yaaaa biar temen temen semua bisa explore ke lebih banyak tempat lagi πŸ˜‰

45 thoughts on “Cerita Tektok Gunung Andong 1726 mdpl via Dusun Sawit

  1. Aku juga pernah ke Andong ini. Baca tulisan kamu berasa nostalgia. Tapi aku lewat jalur mana ya, lupa namanya. Soale ga ada tangga2 itu. Rajin latihan fisik aja, biar pas hiking nggak ngoyo2 banget. πŸ˜ƒ

    Like

    • Bukan via sawit ya mbak mungkin? Soalnya kalo via sawit ada mayan banyak tangga yg mayaan pedess πŸ˜…
      Iyaa mbak, kmrn sempet olahraga dulu sih, yang bikin rada ganyaman dan berenti berkali2 karna nahan sakit dijempol kaki yang kukunya menghitam gara2 kejatuhan ulekan T.T

      Like

      • Walah, kok bisa sih? Alas kaki juga ngaruh banget soale terkait kenyamanan selama jalan kaki. Aku suka pake alas kaki yang empuk dan nyaman di telapak kaki daripada sandal gunung yang keras. Di kaki cepet pegel. Nice story, Nadya! πŸ’™

        Like

        • Aahh iyaa juga yaa, thank you tipsnya kak. Ini sekarang uda nyiapin sepatu yang buat mendaki tinggal belom nemuin tanggal yang pas aja 🀣
          Aku kmrn ngasal aja pakai sepatu yg ada, dan jempol yg sakit udah ku perbanin mayan tebel dari rumah biar ga sakit sakit banget πŸ˜…

          Like

  2. Mantap, Febri balik langsung ada cerita jalan-jalan lagi. Hoho.
    Saya bukan anak gunung juga, bahkan kurang tertarik karena capeknya itu, tapi entah kenapa ada rasa nagih menikmati proses perjalanannya.

    Lumayan cepat juga ya 1.700-an bisa sekitar 1,5 jam. Waktu itu saya ke Gunung Munara, Bogor (orang-orang menyebutnya bukit karena cuma 1.100-an), hampir dua jam. Saya dan teman-teman mendaki malam hari, sih. Pukul 12 gitu biar paginya bisa melihat matahari terbit. Haha.

    Saya enggak akan kaget kalau ada yang jualan di dekat puncaknya. Justru membantu orang-orang yang lagi malas bawa alat-alat masak. Tinggal pesan mi instan atau gorengan yang tersedia.

    Like

    • Hahaha iya nih. Langsung tancapp gasss main 🀣

      Tapi rata-rata katanya 1jam an sih yog, kalau mau santai ya 2jam an. Mungkin tergantung tingkat kesusahan treknya kali yaa, makanya kamu yg 1100an sampai 2 jam? Soalnya saya sama febri juga pas ke gunung api purba nglanggeran 700mdpl sampai 1jam πŸ˜…

      Iyak betuuuul. Dan kayaknya emg ada bbrp gunung yang lumayan tinggi yang ada penjual di pos posnya. Cocok buat yang mls bawa bawa nesting dan bongkar bawaan utk sekedar makan pas istirahat.

      Like

    • Bukan masalah berdua atau berberapanya sih mbak, tapi sama siapanya 😁. Febri orangnya sabar dan supportive jadi ndak begitu berat wkwkw

      Gapapa la mba, yg penting suda perna main ke gunung. Di jatim bukannya banyak gunung bagus ya mba? Mgkn kapan kapan bisa nyobain hiking.

      Like

  3. Umur sekarang mau nanjak gunung lagi kayaknya udah nyerah, cukup ngebacain cerita orang2 aja yg naik gunung biar berasa serunya πŸ˜‚
    btw, baru ngeh pacarnya febri pas postingannya samaan πŸ˜† salam kenal

    Like

    • Hahaha iya sih ayah saya jg bilangnya “udah bukan wayahe lagi” (sudah bukan waktunya lagi). Tapi bagi akusih selama emg msh ada kesempatan dan rezeki, gass sajaaa mba πŸ˜€

      Hahaha yampooon πŸ˜†πŸ˜† salam kenal juga

      Like

    • Thank you! Even though the mount is not that high compared to another beautiful mountain in Indonesia, but for a newbie like me, yeaa it’s quite an accomplishment ☺️
      and yesss it’s still beautiful but a bit foggy :”

      Liked by 1 person

  4. Keren banget Mbak! Pengen ke Andong juga tapi belum sempet waktunya. Karena aku jalan dari Jakarta/Bandung selalu pengennya yang tinggi2 macam Merapi dan Merbabu hehe. Terus menulis Mbak, sama kalau ada waktu mampir2 di blogku πŸ™‚

    Like

    • Terimakasih lho mas suda mampir ke blog saya.
      Saya juga pengen ngerasain hiking ke gunung yang tinggi2, tapi berhubung saya amat sangat pemula dan termasuk team rebahan yang mager olahraga, jadi cobain yang pendek pendek dulu.

      Merbabuu cantik bgt sih, tp sayangnya sekarang masih ditutup karena kebakabar bbrp waktu yang lalu kan ya? :”) semoga segera pulih.

      Like

  5. Bagus juga ya ternyata Gunung Andong. Dari dulu diajak temen ke sana saya selalu menggeleng. Kelihatannya rame banget, apalagi kalau akhir pekan. Tapi, kayaknya Andong bisa nih jadi tempat nyepi pas weekdays.

    Liked by 1 person

  6. […] Rencana untuk main ke Gunung Andong sebenernya muncul ketika kita lagi bahas soal tektok ke Gunung Papandayan, yang tentunya membutuhkan pesiapan yang tida sedikit. Berhubung kita udah kebelet liburan, jadi kita mutusin untuk pergi ke Gunung Andong aja. Toh ga jauh-jauh amat, masih bisa dijangkau dengan naik motor. Kita akhirnya berangkat tanggal 15 September 2019, sehari setelah ulang tahunku. Cerita detailnya bisa dibaca di sini. […]

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s