Liburan ke Taman Nasional Baluran & Rekomendasi Penginapan Dekat Baluran

Kenapa ya kebanyakan orang kalau udah capek dan stress sama kerjaan, bawaannya langsung pengen liburan? Kayak aku nih contohnya, kadang kalau udah ngerasa stress bawaannya pengen langsung bikin itinerary dan book tiket kereta. Padahal liburan juga menguras tenaga sih sebenernya. Kalian ngerasa gitu juga nggaksih? Walaupun cuma sekedar liburan ke kota sebelah, tapi setidaknya pasti tetep butuh tenaga dan nyiapin segala sesuatunya, biar waktu liburan yang amat berharga itu gak kebuang gitu aja.

Ngomong-ngomong soal liburan, september taun lalu aku sama Febri liburan bareng untuk pertama kalinya ke suatu kota yang ada di ujung timur Pulau Jawa, yaitu Banyuwangi. Agak random juga sih kita bisa nyampe kesana. Semuanya berawal dari aku yang asal nyeplos bilang “aku mau ke Baluran loh” yang ternyata ditanggapi dengan serius oleh Febri. Padahal mah research tentang transport kesana juga belum, nabung juga belum, yakin ada waktu buat kesana juga engga. Tapi seriusan deh, pergi kesini adalah salah satu dari hal yang pengen aku lakuin sebelum nikah, so when I knew I’d go there soon, I was SO ecstatic. Selang 3 minggu, masih di bulan yang sama, akhirnya kita beneran berangkat dong!

Processed with VSCO with a4 preset

Tujuan utama liburan kita adalah ke Taman Nasional Baluran, jadi di post kali ini aku cuma mau nulis seputar transport menuju kesana, penginapan disekitar sana, dan tiket masuknya aja. Untuk tempat lain yang kita datengin di Banyuwangi, baca di blognya Febri aja! Hehehe *dasar males nulis*

Karena kita emang niatnya backpacker on budget, jadi kita milih naik kereta ekonomi Sri Tanjung yang kita beli dari Traveloka karena Febri ada voucher diskon *teteup cari diskonan biarpun cuma potongan admin fee*. Tiket keretanya waktu itu harganya 88ribu. Kereta Sri Tanjung berangkat dari Stasiun Lempuyangan pukul 07:00 dan tiba di Stasiun Banyuwangibaru pukul 20:50. Nggak, aku ngga salah nulis. Emang selama itu coy perjalanannya. Ngebayanginnya udah capek duluan.

Setibanya di Banyuwangi, kita kelaperan parah dan langsung beli makanan deket stasiun untuk dibungkus dan dimakan di penginapan. Penginapan kita jaraknya cuma 1,3 KM dari stasiun, jadi kita jalan kaki aja sampe penginapan. Bukan mau sok kuat sih ya karena sejujurnya badan ini sudah remek setelah duduk di kereta selama hampir 14 jam. Tapi ya gimana lagi, orang zona aman untuk order gojeknya mayan jauh dan sekalinya dapet driver kita disuruh nyamperin di depan hotel apa gitu yang jaraknya lebi jauh dari penginapan kita. BHAAAY!

By the way, setelah kalian keluar dari stasiun, sebenernya ada banyak penginapan murah di sepanjang jalannya, jadi kalian sebenernya gaperlu bingung-bingung cari penginapan kayak kita. Karena apa? Karena ternyata penginapan yang kita “book” pun ternyata rada rgajelas. Range harga penginapan di depan Stasiun Banyuwangibaru adalah 80-120 ribuan/kamar/malam berdasarkan beberapa penginapan yang kita datengin pas cari kamar untuk malam ketiga.

Setelah mendapatkan tidur yang cukup di penginapan, paginya kita packing dan check out dari penginapan yang pertama. Sebelum kita caw, Febri ke tempat rental motor yang udah kita hubungi sebelumnya untuk ambil motor. Yaiyala masa ambil truk tronton. Harga sewa motornya adalah 65ribu/hari dan kita nyewa selama dua hari. Kalau harga sewa truk trontonnya kita ndatau soalnya ga nyewa.

Sebelum kita caw ke penginapan kedua buat naro barang, kita sempetin dulu untuk sarapan yang nyerempet-nyerempet makan siang di Nasi Tempong Mbok Nah yang enaknya subhanallah masyaallah allahuakbar. Gangerti lagi. Ini makanan dari surga atau gimana kenapa bisa seenak itu? Jarak warung ini dari stasiun kurang lebih 11 KM kearah selatan. Untuk lokasinya check aja di google maps, anak mager dan gatau jalan gini mana bisa ngejelasin arah-arah jalan gitu. Jalan-jalan di mall aja bisa kesasar ga nemu pintu keluar dan lupa markir motor dimana.

Processed with VSCO with a4 preset

Setelah kenyang makan, kita langsung tancap gas menuju penginapan kita yang kedua, yaitu Bima Homestay yang berada di Desa Wisata Kebangsaan,Β  Situbondo bener-bener sebelah persis gerbang Taman Nasional Baluran.Β  Kita booking satu minggu sebelum kedatangan viaΒ  WhatssApp. Jaraknya dari Stasiun Banyuwangi Baru kurang lebih 35 KM kearah utara.

Processed with VSCO with a4 preset

Harga kamar di Bima Homestay adalah 150rb/hari untuk maksimal 2 orang, include breakfast yang dianterin pagi-pagi ke kamar, ada tv, kamar mandi dalam, kasurnya ada 2 ukuran queen size pula. Sebenernya satu kamar bisa dipakai untuk 4 orang sih, tapi setauku kalau lebih dari 2 orang akan ada tambahan biayanya 50ribu. Tapi untuk lebih pastinya langsung kontak nonor yang terpampang dipapan homestaynya aja ya.

First impression saat masuk ke halaman homestaynya dan markirin motor tepat di halaman depan pintu kamar adalah.. gilee halamannya luas juga. Dan ketika ketemu bapak pemilik homestaynya langsung disambut dengan ramah banget. Kamar yang mau kita tempatin terasnya disapu lagi. Dan yang terpenting adalah kamarnya luas dan bersih banget, ya Allah setelah dikecewakan di penginapan pertama, rasanya bahagia banget bakal ngelewatin malam kedua disini πŸ™‚ pokoknya recommened banget buat kalian yang mau ke Baluran dan bingung mau nginep dimana.

Oiya sebenernya di dalam Taman Nasionalnya, tepatnya di Pantai Bama ada beberapa wisma yang bisa dipakai nginep dengan range harga 100-200ribuan/malamnya. Aku sempet mencetuskan ide ini sih ke febri sampai kita nemuin blog orang yang udah pernah nginep disana. Dan ternyata…..listriknya cuma sampe jam 11 malam doang coy. Abis itu gelap gulita tanpa penerangan, kecuali kalau emang mau pakai genset dan menambah biaya lagi. Saya sih jelas milih di Bima Homestay dooong. Apalagi, disini kan lokasinya deket jalan raya juga jadi kalau beli makan malam ga susah, udah gitu include sarapan pula, jadi paginya udah gaperlu pusing mikir menu sarapan. Secara aku sama Febri suka bingung nentuin mau makan apa.

Processed with VSCO with a6 preset

Setelah naro barang-barang di Bima Homestay dan beberes alakadarnya, kita langsung gas pelan-pelan ke Baluran. Gausa ngebut-ngebut karena emang deket banget, dan karena lokasinya tepat ditikungan jadi bahaya uga kalau ngebut ngebut. Tiket masuk ke Baluran kurang lebih 35ribuan untuk 2 orang udah termasuk parkir. Pas kita datang, lagi ada perbaikan dibeberapa titik jalan menuju savana bekol jadi emang jalannya masih rusak dan bener-bener butuh perjuangan, dan 14 KM menuju ke savana bekol dari parkiran berasa lama banget, tapiiiii pemandangan pepohonan sepanjang jalannya itu bener-bener bagus sih. I’ve never seen anything like that before in my life.

Processed with VSCO with a4 preset

Perjalanan dari gerbang sampai ke savana bekol ditempuh dalam waktu kurang lebih…..eh berapa ya? Lupaaa eeh 😦 sungguh sangat informative sekali nadya. Ya mungkin 45 menit-1 jam kali ya mengingat kita gak bisa ngebut dan mungkin kecepatan maksimal kita hanya 20 km/jam. Silahkan do the math. Medan jalannya lumayan berbatu sih, karena jalannya emang rusyak parah. Bener-bener nggronjal. Sesungguhnya aku agak was-was kalau bannya bocor. Mana sepanjang perjalanan jarang banget ada orang lewat. Sekalinya ada mobil lewat, eeeh malah cuma bikin debu di jalan pada beterbangan! Tapi, sekarang jalan di Baluran sudah beaspal dan muluus. Pasti makin asyik dan bisa lebih fokus menikmati pemandangan hutan sambil sesekali liat beberapa satwa yang lewat.

Setelah melewati perjalanan panjang dan berbatu, akhirnya sampai juga ke Savana Bekol!! Hal pertama yang kurasain adalah…wow panas uga ya. Haha gakdeng, yang kagum parah sih sama pemandangan savana yang ada. Berhubung kita kesana pas musim kemarau jadi pepohonan dan rerumputan yang ada di savana lagi pada coklat dan kering. Eksotis banget lah pokoknya, ga salah kalau disebut Africa van Java. Nggak nyangka banget beneran bisa sampai ketempat ini sama Febri. Ga nyangka banget :”

Processed with VSCO with a4 preset

Pas kita lagi foto foto, ada beberapa orang yang dateng juga. Wow kita tida sendirian ternyata. Setelah puas foto-foto, kita lanjutin perjalanan kita menyusuri jalanan menuju ke Pantai Bama. Perjalannya kurang lebih 30 menitan, jalanannya masih lumayan ancur. Satu hal yang aku sadari adalah makin ke arah pantai makin banyak monyetnya. Mereka bener-bener ada dimana mana. Nyebrang-nyebrang, duduk duduk dipinggir jalan, bahkan ada yang masang muka ngeselin ketika aku lewat, mungkin kalau diterjemahkan kurang lebih dia bilang “apalo liat-liat? gue samperin lo ntar di pinggir pantai”. Dan bener ajaaa, sesampainya di Pantai Bama monyetnya banyak banget. Bahkan sebelum kita parkir motor pun udah kedengeran suara teriakan dari orang-orang yang pada dikejar monyet, biasanya sih karena mereka bawa makanan. Jadi, please keep in my that jangan bawa makanan banyak-banyak apalagi dikantong kresekin dan ditenteng-tentang, kecuali ya kalau kalian pengen diikutin monyet monyetnya ya no problem sih.

Processed with VSCO with a4 preset

Kita sampai di Pantai Bama sekitar pukul….lupak juga. Pokoknya udah lumayan sore deh, jadi ga panas-panas banget. Pantai Bama ini kayak ngga ada ombaknya dan bener-bener tenang, bahkan pantainya tuh kayak surut gitu airnya, monyet-monyet juga pada berkeliaran di bibir pantai dengan leluasa, berbaur sama pengunjung pantai lainnya. Oiya di Pantai Bama ini gaperlu beli tiket apa apa lagi ya, cukup bayar parkir sebesar 2ribu saja.

Processed with VSCO with a4 preset

Setelah puas foto-foto dan keliling pantai, kita akhirnya mutusin buat beli minum yang ada di warung-warung sekitar pantai sebelum melanjutkan perjalanan pulang. Selain karena haus, rasanya belum pengen pulang lagi ke penginapan :” tapi ya gimana ya, udah keburu sore dan bakalan serem aja gitu kalau kemalanan di jalan. Kalau gak salah, mbak mbak tiketingnya juga ngingetin untuk pulang dari Savana bekol sebelum jam 6 sore.

Processed with VSCO with a4 preset

Rasanya sedih dan terharu ketika harus ngelewatin jalanan yang udah kita lewatin tadi. Sedih karena gatau kapan bisa kesini lagi, terharu karena beneran bisa pergi kesini, sama Febri, dan karena Febri juga. Asli deh kalau bukan karena dia, I would’ve never been there. Dan sebelum kita bener-bener pulang, kita sempetin lagi berenti di area savana bekol untuk foto-foto lagi. It was WAY TOO BEAUTIFUL to just walk past it without enjoying the scenery it has to offer for the last time.

Processed with VSCO with a4 preset

Perjalanan pulang kembali ke penginapan terasa lebih cepat dibanding ketika berangkat. Kenapa selalu begitu ya? Haha. Sepanjang perjalanan, kita gak begitu banyak mengeluhkan soal capeknya perjalanan sih, cuma sekedar menikmati pemandangan sambil bercandaan. Kapan lagi yaaaa kira-kira bisa liburan ketempat ya sekece ini? :” ya biarpun emang beneran capek dan memakan waktu yang lumayan banyak. Seperti yang aku bilang diawal cerita tadi, liburan kan memang bikin capek dan menguras tenaga, hahaha, tapi sepadan juga dengan experience yang didapat. And this place is worth the effort & the energy. I think you all should consider visiting this place someday.

29 thoughts on “Liburan ke Taman Nasional Baluran & Rekomendasi Penginapan Dekat Baluran

  1. Nadya, your trip looked lovely. I loved the pictures. So, how soon are you getting married? It is nice that you are able to travel and to see so many beautiful places. I am not particularly fond of traveling. I do like to take rides in the car sometimes, but I don’t like to go very far. We do travel, though, to see family members. And, that is usually through the mountains which should be beautiful this time of year. I do understand all about having to rest after taking vacations, because vacations are a lot of work. It is kind of humorous, yes?

    Liked by 1 person

    • Hi,

      Thank you 🌿🌿 hahaha I dont know how soon, we haven’t even discussed about it yet. Just to want confirm what I mean on my post is that I was so happy that it’d visit that place soon because that’s one of the places I wanna visit before I get married. Which is still a mystery if you ask me how soon it’s gonna happen 😊

      You dont like to go very far because you dont have enough time to do it, or is it too tiring and you’re afraid you cannot enjoy the trip? Because sometimes i feel that too.

      Liked by 1 person

      • Nadya, I like going different places, I just never enjoyed being in a car for a long period of time, for most places we went were at least 8 to 10 hours of driving in one day, and that is very tiring, yes. And, now that I will be 70 years old this year, I do get even more tired easily. That will be a long time away for you, though, for you are still very young. Thank you for writing to me. I appreciate it. That was kind and thoughtful of you to respond.

        Liked by 1 person

  2. asik nih kayaknya kalo mo short escape (selain ke gunung) wkwk..
    biasanya gw selalu milih naik gunung krn males mikirin penginapan dll dan keluar duid banyak (padahal peralatan mendaki juga mayan harganya) .
    salam kenal btw ^_^

    Liked by 1 person

    • Short escape bagi mereka yang berdomisili di jatim mungkin iya, tapi kalau bagi yang diluar jatim sepertinya tida short escape karena perjalnanannya sendiri suda memakan seharian πŸ˜†

      Duh aku malah pengen naik gunuung aja kalau dibolehin mah πŸ˜…
      Ahh iya ih mba peralatan mndaki mahal mahal. Saya bbrp bulan lalu abs beli bbrp peralatan dan carrier lgsg berasa hidup dibawah garis kemiskinan 😦

      Like

  3. Aku baru balik dari banyuwangi kemaren, hahaha, dan mampir baluran pastinya. Cakep sih ya, apalagi menjelang magrib gitu. Untungnya juga jalannya udah mulussss, tapi ngga tahan sama monyet monyet disana πŸ˜‚

    Like

    • Iyaaa, jam setengah5an pas matahari udah otw terbenam viewnyaa de best :”)) rumputnya jadi berasa makin coklat kalau difoto πŸ˜†

      udah enak banget ya mba sekarang? aku liat di foto foto skrg baluran udah kece banget. haha ganaaas bangeeet yaak apalagi yg di pantai. pas parkir motor masi bersih, pas mau pulang uda penuh jejak kaki mereka.

      Like

  4. Thanks banget infonya! Udah dari kapan pengen ke Taman Nasional tapi kok orang2 sekitar bilang “hati2 lho ada begal dll” btw ga ada kan? haha jadi mending gausah booking2 tempat penginapan ya? mending lgsg datengin aja gitu

    Like

    • You’re welcome! Hope it’s useful for you.
      Eh iyakah? Aku gapernah denger berita soal begal hahahah tapi kalau sampe beneran ada begal ya horror sih apalagi kanan kiri kan pepohonan/hutan gitu, terus di Savana jg kan ga selalu rame. Tapi aku kemarin Alhamdulillah aman aman aja πŸ˜„

      Penginapan dimananya nih? Kalau misal km datang malam2 dan butuh penginapan utk bermalam sebelum ke Baluran pagi harinya, di depan stasiun ada banyak kok yg murah murah. Tapi kalau kamu mau nginep di deket taman nasional balurannya, mending cari homestay di desa kebangsaan sebelah gerbang Baluran persis.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s