Makan Siang Enak di Aroma Kasongan

Beberapa taun silam, percakapan seputar tempat tinggalku cuma berkisar antara:

“Kamu tinggal di daerah mana Nad?”
“Kasongan, Bantul”
“Sama yang jual gerabah gerabah itu sebelah mananya?”
“Masih ke barat lagi, lurus terus ya sekitar 2 kiloan lagi”
“Ooh”
–kemudian percakapan berakhir karena ga ada yang menarik untuk di bahas–

Gak ada yang salah sih dengan percakapan diatas, karena selama ini Kasongan memang terkenal sebagai pusat kerajinan gerabah. Jadi jangan heran kalau di area ini banyak ditemui toko-toko yang memajang kerajinan gerabah. Tiga tahun belakangan ini, selain gerabah di Kasongan juga udah mulai banyak toko yang menjual perabotan rumah tangga yang kekinian dan ada beberapa tempat makan baru yang enak buat nongkrong atau sekedar bersantai sambil nikmain suasana alam di Kasongan loh!

Jadi sekarang percakapan seputar daerah tempat tinggalku agak lebih bevariasi:

“Kamu tinggal di daerah mana Nad?”
“Kasongan, Bantul”
“Dari Aroma Kasongan sebelah mananya?”
“Wah dari situ masih 2 kiloan lagi”

Nah buat yang bertanya-tanya Aroma Kasongan ini apaan, jadi ini tuh salah satu tempat makan yang ada di area Kasongan, alamatnya ada di Jl. Kasongan Raya 69 Tirtonirmolo, Kasihan, Bantul, atau kurang lebih 250 meter dari gerbang Kasongan. Tempat ini ada di kiri jalan ya kalau kalian datang dari arah gerbang Kasongan, gampang ditemuin deh pokoknya apalabi kalo ngikutin Google Maps yang terhomat.

Berhubung Aroma Kasongan ini berada di jalan Kasongan yang mana merupakan akses jalan untuk aku pergi kuliah atau kerja, jadi hampir tiap hari selalu lewat di depannya. Mungkin udah ada tiga tahunan kali ya Aroma Kasongan ini beroperasi, tapi aku baru sempe icip-icip rabu minggu lalu (13/11).

Processed with VSCO with a6 preset

Yeaayy akhirnya kesampean juga untuk makan siang disini! Setelah kita memarkirkan motor di halaman parkirnya yang lumayan luas untuk motor, akhirnya kita masuk ke bangunannya dan liat liat ada apa aja di dalamnya.

Processed with VSCO with a6 preset
Halaman depan Aroma Kasongan

Aroma Kasongan yang Unik dan Menenangkan~~

Kalau kalian liat dari luar, bangunan Aroma Kasongan ini terbilang tidak terlalu besar, namun begitu kalian masuk teryata di dalam terdapat cukup banyak meja dengan berbagai hiasan di meja dan dinding yang unik yang tertata dengan sangat cantik. Jadi mereka ini punya ruang indoor dan semi-outdoor gitu. Ruang indoornya ada dibagian depan, dihiasi berbagai pernak pernik antik. Sedangkan bagian semi-outdoor ada dibagian belakang dimana pengunjung dihadapkan view sawah, dan ada kolam ikannya jua yang menamba nuansa adem di Aroma Kasongan ini.

Processed with VSCO with a6 preset
Bagian depan/indoor di Aroma Kasongan

Kita akhirnya memilih untuk duduk di bagian belakangnya, biar lebih adem aja sih kena angin sepoi-sepoi dari sawah sambil denger gemericik suara air di kolam ikannya, secara Jogja lagi super panas banget cuy belakangan ini. Gangerti lagiiiii.

Processed with VSCO with a6 preset
Bagian belakang/semi-outdoor di Aroma Kasongan

Selain kita, disana kebetulan lagi ada bule yang lagi belajar bahasa Indonesia gitu. Entah mereka udah berapa lama duduk situ. Gak lama kemudian datang lagi 2 orang bule yang makan disana, tapi di meja yang berbeda. Ini tempatnya emang enak buat duduk ngobrol berlama-lama gitu sih. Hawanya bikin ga pengen pulang saking ademnya dan nenangin banget.

Processed with VSCO with a6 preset
Beberapa pengunjung Aroma Kasongan

Menu Makanan dan Minuman di Aroma Kasongan

Setelah dirasa mendapat tempat yang pas, akhirnya kita mulai untuk pilih-pilih menu makanan dan minumannya. Tentunya, kita foto-foto juga dong daftar menunya. Untuk makanan utamanya sih semuanya makanan jawa rumahan gitu dari mulai Nasi Campur Jawa, Gado-gado, Nasi Goreng Aroma, Opor Ayam, Kari Ayam Pedas, dan ada juga dalam bentuk rice bowlnya, tapi tetep dengan menu jawanya. Oiya mereka juga nyediain Nasi Campur untuk Vegetarian loh, it’s a plus! Untuk harga menu utamanya berkisar antara IDR 25.000-40.000. Sedangkan untuk menu tambannya berkisar antara IDR 5.000-25.000.

Processed with VSCO with a6 preset
Menu Makanan di Aroma Kasongan

Untuk menu minumannya, Aroma Kasongan menawarkan beberapa varian kopi, jus, dan minuman lain yang unik seperti lidah buaya, twinning tea, green tea, dan infused water. Harga minumannya berkisar antara IDR 10.000-20.000.

Processed with VSCO with a6 preset
Menu Minuman di Aroma Kasongan

Setelah memilah-memilah menu makanan dan minuman, akhirnya pilihanku jatuh ke Nasi Campur Jawa dengan Sate Lilit Tuna seharga IDR 40.000 dengan minuman Infused Water (timun + lemon + mints) seharga IDR 10.000. Febri sih pesen Nasi Campur Aroma dengan Ayam Kecap Pedas seharga IDR 40.000 dengan minuman green tea (dengan campuran madu, mints, dan earuk nipis) seharga IDR 15.000. Kita juga gak lupa pesen carrot cake nya yang katanya the best carrot cake in Jogja seharga IDR 25.000.

Gak butuh waktu lama untuk nunggu makanannya datang ke meja kita, dan kita pun langsung sempetin untuk ambil beberapa foto sebelum icip icip menunya.

Processed with VSCO with a6 preset
Menu makanan yang kita pesan di Aroma Kasongan

Btw mereka cukup unik dalam hal penyajian makannya. Makanan yang aku pesan alias Nasi Campur Jawa dengan Sate Lilit Tuna ini ditaruh diatas piring bulat berbahan…apa ya? Kayak kaleng, seng, apalaah itu, pokoknya mirip bahan gelas jadul yang warnanya hijau loreng-loreng putih punya kakek/nenek kalian gitu. Seporsi Nasi Campur Jawa dengan Sate Lilit Tuna ini terdiri dari Nasi + Tempe + Lodeh Kampung + Bihun + Sambal Ikan Teri Kacang + Sate lilit tuna. Honestly, porsi lauknya lumayan banyak buatku. Mungkin porsi lauknya bisa dikurangin dan porsi nasi nya ditambah. Tapi untuk rasanya sih enak banget. Sate lilitnya juaraaaa!

Processed with VSCO with a6 preset
Nasi Campur Jawa dengan Sate Lilit Tuna Aroma Kasongan

Untuk minumannya, aku puas sih sama Infused Waternya soalnya emang beneran nyegerin dikala jogja lagi panas-panasnya. Mintsnya beneran ngademin banget. Waktu itu aku lagi emang gatertarik sama minuman jus-jus yang ada dan lagi pengen yang seger-seger, dan si Infused Waternya emang senyegerin itu.

Processed with VSCO with a6 preset
Infused Water Aroma Kasongan

Menu yang dipesan Febri yaitu Nasi Campur Aroma dengan Ayam Kecap Pedas terdiri dari Nasi + 2 jenis sayuran (waktu itu sih tumis sawi tahu dan satu sayur yang ada kemanginya yang kita sama-sama gatau itu apaan) + Terong Balado + Sambal + Ayam Kecap Pedas. Berhubung cowokku ga doyan terong, jadinya aku barter pakai tempe gorengku wkwk. Rasa terongnya ya seperti rasa terong pada umumnya ya, tapi ayam kecapnya enak sih kalau dari yang aku cicipin. Febri sih bilang daging ayamnya lembuuut. Tapi dia agak kurang cocok sama sayurnya, tapi kalo dipikir-pikir dia emang kurang suka sayur lagi, apalagi kalo sayurnya asanya lumayan asing dilidah dia.

Processed with VSCO with a6 preset
Nasi Campur Aroma dengan Ayam Kecap Pedas Aroma Kasongan

Sebagai anak green tea, udah kuduga si Febri bakal pesen Green Tea. Tapi ini bukan kayak green tea latte ya, ya emang Cuma teh hijau aja dicampur madu dan jeruk nipis dan mints. Rasanya lumayan nyegerin sih, tapi mints nya gabegitu kerasa. Febri sih lebih suka punyaku katanya.

Processed with VSCO with a6 preset
Green Tea Aroma Kasongan

Sebagai penutup menurutku Carrot Cake ini wajib dicoba buat pencuci mulut sih. Biarpun ukurannya terlihat kecil, kayak cupcake gitu, tapi ini lumayan bikin kenyang juga lho even dimakan berdua. Udah gitu taburan almondnya dan creamnya bener-bener enak banget dan gak enek. Tekstur rotinya emang agak rapuh gitu, dan kalian bisa rasain ada serpihan wortel di dalam kuenya *yaiyala namanya juga carrot cake, bukan eggplant cake* yang menambah rasa untuk dari carrot cake ini. Kalau kalian mau ngemil sehat bisa nih cobain carrot cakenya!

Processed with VSCO with a6 preset
Carrot Cake Aroma Kasongan

Processed with VSCO with a6 preset

Ya kurang lebih begitu lah ya pengalaman kita selama nyobain makanan di Aroma Kasongan. Secara keseluruhan, menurut aku pribadi nilai yang aku kasih buat Aroma Kasongan ini adalah 8.5/10 untuk makanannya dan 9/10 untuk tempatnya. Mungkin kalau kalian main ke Jogja bagian selata, bisa nih mampir ketempat ini dan langsung cobain sendiri makannya.

Icip-Icip Makanan di JiwaJawi Jogja: Hidden Gem di Selatan Kota Jogja

Dari sekian banyak tempat makan yang ada di Jogja, entah kenapa kadang aku tuh suka bingung mau makan apaan. Kalian juga suka pada ngerasa gitu gak sih? Kalau pas lagi sama Febri nih, kita tuh sering buanget kelamaan mikir sampe akhirnya makan ketempat yang itu lagi itu lagi (biasanya sih ini terjadi karena aku males mikir dan Febri suka ngalah dengan makan ketempat yang sama). Tapi, beberapa minggu belakangan ini kita semacam punya perjanjian untuk nyobain makan ditempat yang belum kita coba alias Febri udah gakmau makan kesitu lagi kesitu lagi wkwkwk. Maaf ya beb, I used to drag you to go to the same place over and over again.

Setelah perjanjian itu kita sepakati, referensi kuliner kita mulai bertambah banyak dan kita mulai sering jajan kesana kemari. Cieeilehh, buang-buang duit ceritanya. Tapi nih ya ngeselinnya si Febri, dia tuh suka ngeledekin dan nyindirin aku karena kurang berkontribusi dalam memberikan ide dan gagasan tempat makan yang mau didatengin. Tapi giliran aku ngasih ide, eh dianya gamau, terus ntar beberapa lama kemudian dia nawarin tempat itu dan ngaku-ngaku kalau itu adalah ide dia. Pancen kampreeett kok kowe ki. Untung sayang.

Setelah ketinggalan score lumayan jauh dari Febri, akhirnya aku inget kalau ada satu tempat deket rumah yang pengen aku datengin dan langsung buru-buru bilang ke Febri untuk cobain makan disitu. Tanpa banyak basa basi, dipertemuan selanjutnya kita langsung nyobain untuk dateng kesini. Gatau deh ya Febri beneran mau karena interested atau kasian sama aku. Nama tempatnya adalah JiwaJawi Jogja

Lokasi JiwaJawi Jogja

JiwaJawi ini beralamat di Jl. Bangunjiwo Podo Asih, Salakan, Bangunjiwo, Kec. Kasihan, Bantul. Tapi di kartu namanya alamatnya tuh Banyutemumpang RT 01, Bangunjiwo, Kasihan, Bantul, Yogyakarta. Tapi yasudahlah ya tida perlu diperdebatkan dan diambil pusing yang penting anda cukup mengetik JiwaJawi Jogja di google maps dan mengikuti petunjuk jalan yang ada di lokasi sambil terus berdoa. Insha allah sampai dengan selamat.

Lokasinya emang nggak deket sama pusat kota, cocok buat kalian yang lagi pengen makan dengan suasana yang tenang dan jauh dari hingar bingar suara kendaraan. Berikut aku kasih link locationnya biar gak kesasar

Honestly ini lokasinya emang beneran di desa dan agak mblusuk. I wonder how people know this place, well I know because they do a good promotion on internet and stuff but, yeah I’m still wondering because I knew this place pertama kali dari postingan blog orang yang lagi liburan ke Jogja. Dan tempat ini pun masih tergolong baru karena baru buka bulan februari tahun 2019 ini, belum ada 1 tahun. Meanwhile I live in the same district as this place (only 4 kilo meters away or less) and had zero idea about this place. Memang saya kudet sekali ya astaga.

By the way, berhubung ini lokasinya bukan di jalan utama, jadi kalian harus perhatikan petunjuk jalan yang ada. Tapi tenang, mereka selalu masang petunjuk jalan disetiap belokan ketika kalian udah masuk ke area jalan desa.

Processed with VSCO with a6 preset

Processed with VSCO with a6 preset

Suasana di JiwaJiwa Jogja

Ketika kalian udah sampai di lokasinya, kalian akan disambut dengan gerbang yang unik. Untuk masuk ke gerbangnya kayak semacam jembatan gitu dan ada kolam di bawahnya, entah sih itu kolam apaan. Setelah ngelewatin gerbang, kalian bakal liat pekarangan yang lumayan luas dengan banyak pepohonan yang rindang dan meja kursi di beberapa sudutnya. First impressionnya… wow luas banget ini tempatnya. Sejuk dan masih asri banget. Bener-bener hidden gem di Jogja belahan selatan yang selalu dikatain pelosok sama Febri.

Processed with VSCO with a6 preset
Pintu Gerbang JiwaJawi Jogja
Processed with VSCO with a6 preset
Halaman depan JiwaJawi Jogja

Beberapa langkah memasuki gerbang, kita dikasih tau sama bapak bapak yang lagi nyapu untuk langsung masuk ke arah Joglonya kalau mau pesen makanan. Area Joglo JiwaJawi ini lumayan gede juga. Banyak meja dan kursi berukuran besar yang tertata rapi disini. Waktu itu kayaknya lagi ada rombongan yang makan siang disana, dan mereka pada milih tempat di Joglo ini.

Processed with VSCO with a6 preset
Area Joglo JiwaJawi Jogja

Setelah minta daftar menu ke bagian kasirnya, kita langsung masuk ke bagian lain dari JiwaJawi ini. Jadiiii setelah ngelewatin joglo kasir, kalian bakal sampai di area balkonnya. Disini pun areanya masih rindang banget. Enak banget sih kalau makan disini sambil nugas atau meeting syantik. Soalnya beneran seenak itu. 

Processed with VSCO with a6 preset
Area balkon JiwaJawi Jogja

 

Pas itu ada beberapa orang yang makan di area balkon, jadi kita mutusin untuk turun ke bawah, ke area taman gitudeh. Area taman ini lumayan luas sih, ada bangunan dengan tembok dari bebatuan tepat dibawah balkon yang ternyata adalah coffee shopnya, dan ada beberapa meja dan kursi yang terbuat dari batu yang disusun sedemikian rupa menjadi meja makan. Dan karena taman ini berbatasan langsung sama area kebun gitu, jadi bener-bener berasa makan di hutan wkwkw. Plusnya adalah suasananya sejuk dan santai banget, minusnya adalah aku sempet bentol bentol karna digigit serangga/nyamuk.

Processed with VSCO with a6 preset

Sumpah deh saking luasnya dan saking banyak area makannya, aku sampe bingung ngejelasinya. Kalian kayaknya harus cobain langsung makan kesini dan muterin semua area yang ada.

Menu Makanan dan Minuman di JiwaJawi Jogja

JiwaJawi Jogja ini menawarkan menu yang lumayan variatif, meskipun semuanya adalah indonesian food ala masakan rumahan. Menu selengkapnya silahkan check gambar dibawah ini ya!

Processed with VSCO with a6 preset
Sebagian menu makanan di JiwaJawi Jogja
Processed with VSCO with a6 preset
Sebagian menu minuman di JiwaJawi Jogja

Untuk urusan minuman, mereka juga menawarkan banyak variasi minuman mulai dari jus, berbagai jenis kopi, teh, coklat, dan minuman tradisional dengan istilah yang unik. Kalau kalian ga paham sama menunya, nanti akan ada mas mas disana yang dengan senang hati menjelaskan menunya. Untuk lihat menu makanan dan minuman lainnya, langsung ke Instagram mereka aja ya di @jiwajawijogja

Makanan yang aku pesan adalah Ayam Suwir Kecombrang (IDR 40.000) karena disebelah tulisannya ada simbol cabenya yang menandakan bahwa menu isi pedas. Febri sih pesen Ayam Tangkap (IDR 40.000), dia juga pesen sambal bawang (IDR 3.000) karena menu yang dia pilih ga pedes. Dasar gakbisa banget ya makan yang gak pedes pedes.

Untuk menu Ayam Suwir Kecombrangnya, suwiran ayamnya lumayan banyak sih tapi rasanya kurang pedes kalau untuk aku. Tapi beneran deh suwirannya itu buanyaaak. Udah gitu ada lauk lainnya juga kayak nangka muda yang direbus dan dicacah halus dan dikasih bumbu, ada kacang dan ikan kecil kecil juga, kerupuk udang, plussss sambal matah. Sambal matahnya lumayan strong sih dibanding sambal matah yang biasa aku makan. Porsi nasinya biarpun terlihat kecil, tapi kalau udah dicampur sama lauk yang lain surprisingly banyak juga sampeee bikin kekenyangan. Dari 1-10, untuk rasa makannya aku kasih 8 deh.

Processed with VSCO with a6 preset
Ayam Suwir Kecombrang

Kalau untuk menu Ayam Tangkapnya, rasanya mirip mirip ayam goreng buatan rumahan tapi ada rasa bumbu rempahnya. Dia bentuknya bukan ayam utuh ya, tapi udah dipotong-potong. Sebagai pelengkap ada semacam bunga pepaya yang udah ditumis/dibumbui, sambal matah, dan juga kerupuk. Menurut Febri sih rasanya agak kurang nendang, ga seenak menu Ayam Suwir Kecombrangnya katanya wkwk. Nilainya kata Febri 7 ajadeeeh.

Processed with VSCO with a6 preset
Ayam Tangkap

Untuk menu minumannya, aku pesen Forever Young (IDR 30.000) yang merupakan campuran apple, ginger, dan lime. Entah apa yang ada dipikiranku pokoknya aku pengen pesen minum dengan nama yang aneh-aneh aja. Febri sih pesen Kawista (IDR 25.000) yang merupakan perpaduan antara sirup soda, lime, sama batang serai/sereh kalau orang jawa bilang.

Processed with VSCO with a6 preset

Untuk rasa dari Forever Youngnya sih nyegerin abisss. Asem kecut seger gimana gitu. Tapi kalau kata Febri aneh sih rasanya. Mana dia yang nyobain duluan lagi, kan jadi bikin deg-degan eike. Untungnya tapi pas diminum enak enak aja kok, malah aku bingung kenapa kata dia aneh rasanya wkwk. Kalau untuk Kawista yang dipesen febri sih ya enak enak ajasih, cuman menurutku terlalu manis. Tapi nyegerin juga sih apalagi ada aroma dari serehnya.

Kesimpulan

Untuk rasa makanannya baik punyaku ataupun punya Febri bagiku sih enak enak aja. Tipe masakan rumahan banget, tapi sentuhan yang lebih modern. Untuk harganya ya harga standar kalau kalian makan di resto/cafe gitu sih ya, bukan tipe jajanan yang biasa ku beli karena aku adala pecinta makanan murah meriah wkwk. Nah untuk tempatnya, ini yang paling menang banget sih. Tempatnya tuh nyaman dan tenang banget. Udah gitu unik aja gitu bangunannya. Kalau kalian mau makan rame-rame sambil reunian disini bisa banget sih. Untuk tempatnya aku kasih nilai 9, kalau dari Febri 8. Intinya aku sih suka sama makanan dan minuman yang aku pesen. Tempatnya juga bener-bener such a hidden gem di area Jogja bagian selatan.

Kalau kalian main ke Jogja, kira-kira bakalan nyempetin mampir kesini dan nraktir aku gak nih?

Ehehe