New Obsession: Nyobain Kamera Analog

New year, new obsession! Hahaha jadi, sejak akhir desember kemarin, aku jadi mulai kepoin kamera analog di instagram dengan hashtag andalan #kameraanalog dan #indo35mm. Kepoan-ku ini disebabkan oleh Febri yang tiba-tiba nyeletuk pengen beli hikari cam. Hal yang terlintas dipikiran adalah “ini anak kenapa anjir gak jelas banget tiba tiba pengen kamera analog, kan uda ada mirrorless” “hmm kok dia tiba tiba pengen kamera analog, lagi naksir ama siapa nih ni anak” *jiwa posesif dan curigaan langsung muncul*. Jadilah aku si anak yang gatau apa apa ini ikut penasaran sama kamera analog, apalagi Febri cukup gencar membahas soal kamera analog di sela-sela percakapan kita di WhatsApp alias ini ana uda pengen banget beli.

Long story short, akhirnya Febri memutuskan untuk beli Fujifilm ZO dan barangnya datang pas banget tanggal 31 Desember 2019. New year new camera, ceunah. Saking excited dan nggak sabar pengen langsung nyobain kameranya, dia langsung beli roll film deket rumahnya, padahal mah dia udah order dari Tokopedia juga. Dasar tidak sabaran. Eh aku juga deng.

Processed with VSCO with a6 preset
Inilah Fujifilm ZO yang bikin aku jadi pengen beli kamera analog juga

Pertemuan pertamaku dengan kamera baru Febri terjadi di tanggal 1 Januari 2020. First impression saat liat kameranya adalah: eh kok lucu juga ya?! Kok kayaknya asik ya main ginian? Beli ahh. Hahaha tau sendiri lah ya bahayanya kalau cewek udah bilang lucu terhadap suatu barang? *gak sih, itu mah emang kamunya aja nad yang pengenan*. Btw kamera Fujifilm ZO ini udah memasuki roll kedua, jadi hasil roll pertama bisa kutujukkan dipostingan ini.

KODAK_GA200_0545_04
Hasil foto Fujifilm ZO dengan Kodak Color Plus 200, dev and scan di anakanalog.yk dengan resolusi medium

Seperti orang tua jaman dulu, ayahku sempet punya kamera analog yaitu Fujifilm MDL 5 untuk mengabadikan momen masa kecilku. Sayangnya sekarang kameranya entah ada dimana, huhuhu. Jadi ya mau nggak mau harus beli lagi. Setelah pencarian yang cukup singkat *karena uda gak sabar pengen cepet beli*, pilihanku jatuh ke Fujica M1 warna hitam. Kenapa kok milih ini? Sebenernya nggak ada alasan yang gimana-gimana sih selain karena bentuknya yang lucu dan warnanya yang kece, mengingat kamera ini biasa aja dari segi kualitas. Cuman ya gimana ya, kan aku awalnya tertarik karena kamera analog lucu, jadi kubeli yang lucu lucu juga gitu. Newbie yang cuma modal ikut ikutan emang gini nih.

Processed with VSCO with a6 preset
Kamera Fujica M1. Super gemes sih menrutku. Menurutku lho ya.
Processed with VSCO with a6 preset
Ala ala banget gak nih fotonya?

Menurutku dari segi bentuk cukup menggemaskan sih, meskipun hasilnya so so. Sebagai bocoran ku tunjukin 1 hasil foto dari Fujica M1 menggunakan Kodak Color Plus 200. Untuk develop and scan-nya dilakuin di @anakanalog.yk. Aku lupa butuh berapa lama untuk ngabisin 1 roll, tapi yang jelas lumayan cepet karena awal-awal aku norak apa apa dipotret. Selain norak, ya emang pengen cepet ngabisin filmnya. Pokoknya aku super penasaran sama hasilnya sehingga cukup ‘boros’ jepret sana sini.

KODAK_GA200_0633_18
Hasil foto Fujica M1 dengan Kodak Color Plus 200, dev and scan di anakanalog.yk dengan resolusi medium

Febri sebenernya sempet mewanti-wanti untuk nggak beli kamera dulu, cukup satu untuk berdua aja mengingat harga roll film dan harga cucinya juga lumayan sis Hmmm ya, iyasih, bener juga. Sejujurnya aku pun sempet ngerasa ga enak karena udah ngeyel beli kamera baru, yang mana uangnya sebenernya bisa digunakan untuk membeli 2 roll film Kodak Color Plus beserta biaya dev&scan-nya. Tapiiiii, sebenernya perasaan ga enak ini hanya berlangsung beberapa saat dan sirna karena Febri malah beli kamera analog LAGI, iya, beli LAGIIIII, yaitu Fujifilm MDL 55. Alasannya adalah karena yang Fujifilm MDL 55 ini udah otomatis, nggak kayak Fujifilm ZO yang tiap habis njepret harus muter kokangnya ampe mentok baru kemudian bisa mulai jepret jepret lagi. Udah gitu dia bilang kamera yang ini bakal dipake buat motret motret aku. HAHAHAHAHA alesan.

Processed with VSCO with a6 preset
ini dia penampakan Fujifilm MDL 55. Cihuuuy abis!

Pertemuan pertama ku sama kamera keduanya Febri ini terjadi pada tanggal 20 Januari 2020. First impression? Wow asik juga ternyata pake kamera yang gak perlu muter-muter kokang tiap abis jepret. Wow canggih uga nih. Ku juga mau punya ahh pokoknya! Hahahaha mampus. Btw kamera Fujifilm MDL 55 ini juga udah ngabisin 1 roll yaitu Kodak Vision 3 Marilyn 100. Hasilnya cakep sih huhu ku ingin mencoba kodak vision juga 😦

KODAK_VISION_0634_17
Hasil foto Fujifilm MDL 55 dengan Kodak Vision 3 Marilyn 100, dev and scan di anakanalog.yk dengan resolusi medium

Mengetahui betapa asiknya jepret jepret pake kamera yang otomatis gitu, aku langsung gercep dong ya nyari kamera baru. Selang tiga hari, kali ini dengan restu bebeb Febri, akhirnya beli Fujifilm Axion dengan harapan kualitas gambarnya akan 11 12 dengan fujifilm ZO nya Febri, karena zuzur aja gambarnya jauh lebih oke dari si Fujica M1. Untuk hasil dari Fujifilm Axionnya belum bisa ku tunjukin karena emang belum masuk ke tahap dev&scan. Masih bisa untuk jepret jepret 8 kali. Untuk roll nya sekarang lagi dipakein yang Fujicolor C200.

Processed with VSCO with a6 preset
Fujifilm Axion my luv :*

Btw ketika tulisan ini ditulis, si Fujica M1 nya baru banget laku dengan harga yang lumayan. Sebenernya agak sedih juga melepas Fujica, secara baru pake 1 roll film doang, tapi gapapa deh soalnya aku sama Febri sebelum ngejual Fujica M1 udah beli kamera lagi yaitu Canon Prima BF-80, tapi belum sempet kita cobain bareng karena pas barangnya datang, Febri lagi nggak di Jogja.

Processed with VSCO with a6 preset
Canon Prima BF-80. Gasabar pengen coba!

Iya, kita emang serandom itu anaknya ampe beli 5 kamera analog dalam jangka waktu satu bulan wkwkw. I guess playing with analog camera has became our new obsession!

Anyway, pengalaman menggunakan masing-masing kamera akan ku coba ceritain di post selanjutnya aja biar ada bahan untuk post tulisan baru, tentunya dengan catatan kalau ngga males dan nggak sibuk rebahan dan pacaran. Untuk sekarang cukup sekian postingannya. Hehe. Dadah.