Nyobain Kamera Analog Kodak VR35 K5 + Film Kodak Vision3 250D

Wah udah bulan Mei nih, itu artinya udah sebulan lebih aku work from home dan hampir sebulan berlalu sejak tulisan terakhir aku post. Btw selama bulan April ini aku udah 2 kali demam dengan selang waktu hanya 2 minggu. Dan sekalinya demam bisa sampai 1 mingguan. Sembuhnya gimana? Yang pertama, sembuh setelah diajak ayah pergi keluar buat liat sapi dan kambing. Yang kedua, sembuh sendiri setelah aku menyibukkan diri di dapur dengan masak masak alakadarnya. Btw kalian gimana keadaannya? Sehat sehat semua kan?

Febri udah nyindir aku nih di blognya karena belum nulis tentang kamera analog yang ku pake, jadi mari kita lanjutkan dipostingan ini. Kemarin Febri udah nulis tentang Kamera Canon Prima Zoom Shot-nya, kali ini giliranku nulis tentang kamera Kodak VR35 K5 dengan roll film Kodak Vision3 250D.

Sebenernya ini tuh kameranya Febri, tapi aku rampas karena bentuknya gumuuuussh dan warnanya item. Mengingatkanku akan Fujica M1, kamera analog pertamaku yang sampai sekarang belum ku bahas di sini. Aku tuh paling gabisa liat yang gemes gemes gini dianggurin. Begini kurang lebih bentuk dari Kodak VR35 K5 yang kemarin ku pakai:

Processed with VSCO with a6 preset

Gemas bukan? Eheheh. Kamera Kodak VR35 K5 adalah kamera point and shoot 35mm dengan built in flash. Flashnya jenis pop up yang kalau dinyalain nanti dia bakalan naik, tapi kalau ga dinyalain ya posisinya sama kayak difoto yang di atas tadi.

Kodak VR35 K5 ini udah ada motordrivenya jadi setelah jepret nanti filmnya bergeser sendiri. Untuk rewindnya, kalau udah sampai 36 exposure dia akan otomatis ngerewind sendiri, wohooo! Agar bisa berfungsi, kamera ini menggunakan 2 buah batre AA. Sebagai tambahan, di kamera ini ada pengaturan ISO nya, mulai dari 100, 200, atau 400. Kameraku sebelumnya ngga ada pengaturan secalam inih. Lebi canggih dikit kali ya~~

Karena aku penasaran sama hasilnya, akhirnya kamera ini kubawa pacaran sama Febri ke daerah Mangunan. Kita pengen motret-motret jalanan disana yang nanjak dan berliku-liku seperti hidup ini.

KODAK_VISION_1414_14

Selama perjalanan menuju Mangunan, kita berhenti beberapa kali setiap ada view yang dianggep bagus.

Setelah beberapa kali berenti, akhirnya kita mampir sebentar di Bukit Bego dengan harapan bisa dapat view yang lebih bagus. Aku baru tau lho ada nama bukit yang ngegas kek gini.

KODAK_VISION_1414_20

Eh tapi bener lho, dari atas sini view-nya emang bagus, cocok banget buat sunset-an kalau langitnya lagi cerah. Tapi mon maap kayaknya aku gagal mencapture keindahannya lewat roll film yang ku pakai. Tone foto yang hasilin kayak cool gitu, ngga warm kayak Kodak Color Plus 200 yang dipakai Febri.

KODAK_VISION_1414_19-1

KODAK_VISION_1414_17-1

KODAK_VISION_1414_16

Karena langit masih cerah dan filmnya juga belum abis, akhirnya kita tancap gas lagi kearah Hutan Pinus sambil mencari spot foto yang lucu lagi.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Fujifilm Axion + Film Fujicolor C200

Pemberhentian selanjutnya adalah Warung Kopi Natadamar. Waktu itu warung kopinya tutup sih, pintu masuknya aja dipalang pakai rantai, tapi masih bisa diloncatin jadi yawdalaya kita bandel bandel dikit ngapapa~~

KODAK_VISION_1414_26

Warung Kopi ini asik banget sih tempatnya, tempat duduknya lucu, terus kayak ada rumah pohonnya juga. Dan, view-nya itu loh, Masya Allah indah bangeeet. Tau sendiri lah view di hutan Pinus gimana cantiknya. Aku pengen sih nyempetin buat jajan cantik disitu, tentunya kalau corona bgst ini udah berlalu, jadi warung kopinya buka lagiiii.

KODAK_VISION_1414_24

KODAK_VISION_1414_23

Setelah puas foto foto di Warung Kopi Natadamar, akhirnya kita nanjak lagi sampe ke area Wisata Hutan Pinus. Lagi lagi hutan pinusnya tutup dan sepi banget. Gapernah aku ngeliat hutan pinus imogiri sesepi ini :”) di sini aku gabanyak ngambil foto sih, cuma sesekali ngefoto bagian atas dari pohon pinusnya.

KODAK_VISION_1414_27

Di perjalanan pulang sebenernya aku sama Febri dapet view sunset yang bagus sih, mataharinya bener-bener bulet dan tepat di arah jalan pulang kita. Sayang banget pas itu gafoto pakai mirrorlessnya Febri, kayaknya sih ngga bawa juga waktu itu, jadinya cuma bisa foto seadanya doang.

KODAK_VISION_1414_30

Sejujurnya setelah melihat hasil cucian dari @anakanalog.yk, aku agak kurang puas sama hasil fotonya, ga sepuas kayak waktu aku pake kamera Nikon EF400SV. Hasil fotonya kayak kurang tajem aja gitu. Atau akunya aja yang ga bener pakenya? Ku balikin ke Febri ajadeh kalau gitu._. siapa tau kalau dipake Febri bisa lebih bagoooos hasilnya.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Nikon EF400SV + Film Kodak Vision 3 500T

Ngomong-ngomong, kali ini aku ngga akan ngiklanin kamera untuk dijual, tapi aku mau ngasih tau kalau Febri lagi ngadain giveaway 2 buah kamera analog yaitu Fujifilm Chic dan Fujifilm Benef! Ciyee budak giveaway kali ini gantian ngadain giveaway wkwk. Syaratnya gampang beud:

  1. Subscribe YouTube channelnya Febri 
  2. Reply tweet Febri yang ini dengan awok-awok (GATAU DEH KENAPA FEBRI SUKA BANGET SAMA KATA KATA INI -___-). Ditunggu sampai tanggal 6 Mei jam 23.59 ya!

ga

Kalau misal gamau ikut giveawaynya dan cuma subscribe YouTube channelnya Febri gapapa kok :”) it means so much to us.

Atau kalau mau mensupport Febri agar bisa terus semangat menulis blog dan membuat konten di YouTube channel dan lain lain melalui link ini, bole banget loh mentemen~~ hehe 

Untuk selanjutnya, kayaknya aku bakal bahas kamera analog pertamaku, yaitu Fujica M1. Mungkin minggu depan, bulan depan, atau gatau kapan seingetnya hehehe. Bye-bye semoga kalian sehat selalu ya! ❤

62 thoughts on “Nyobain Kamera Analog Kodak VR35 K5 + Film Kodak Vision3 250D

    • Engga mba, ini hasil cucian yang discan sama lab fotonya 😀 memang burem sih jadi kyk difoto ulang .–.

      Sekarang kalau nyuci udah gapernah dicetak, cuma lgsg discan dan dikirim ke email sama lab fotonya hehe

      Like

      • Ohh, aku baru tau hihi. Jd kamera analog sekarang macam ada bagian yang bisa disambungkan ke perangkat komputer gitu yaa? kl waktu kecil dulu kan aku taunya cuma cuci cetak aja 😂😂

        Like

  1. Warnanya gelap karena cahayanya emang kurang ya, Nad? Pas agak terang (kayak yang di foto warung kopi yang lagi tutup itu) warnanya jadi lumayan syahdu, sih. 😀 Asa-nya 200 kah? Lain kali mungkin pas nyuci bisa di-push beberapa stop buat naikin cahayanya. Cuma, kalau di-push jadi lebih nge-grain, sih, kayak hasil foto kalau kita naikin ISO di kamera digital.

    Btw, buat saya yang paling susah dari makai kamera begini nyocokin kekeran sama bingkai yang mau dibidik. Kadang mencong-mencong sendiri hasilnya kalau mencetnya cepet-cepet. Hehehe… Tapi ini komposisinya udah goks, sih. 😀

    Liked by 1 person

    • Kurang tau mas kenapa, soalnya cahayanya terang kok Mas. Harusnya lebih terang daripada waktu aku foto di warung kopi. Iya mas asa 200 .-. jujur aku masi gamudeng harus di set di ASA berapa wkwk

      Aku juga banyak yg mencong mencong hasilnya mas, cuma ya ga dipost saja hehehe. Makanya dikit doang yang di post dsni 😅 whaa makasi Maas :””)

      Liked by 1 person

      • Kamera point n shot kayak gini paling aman emang buat cahaya-cahaya terang dan buat motret orang sih kayaknya ya, Nad? Kamera saku biasanya dulu sih buat foto-foto bareng temen-temen.

        Lumayan tuh. Kayaknya ada setengah rol yang jadi berarti. 🙂

        Liked by 1 person

        • Iya, kalau cahaya terang kayak pas lagi main ke pantai siang siang gitu hasilnya cakep2 😅. Iya kayanya cocok bwt motret orang, soalnya objeknya psti deket2, kalau foto pemandangan objeknya rata2 kejauhan, kameranya gasanggup nangkep gambarnya 😅 apalagi kemarin gegayaan foto sunset sunset segala.

          Hahah iya masi lumayan, setidaknya masi ada bahan utk ditulis di blog ehehe

          Liked by 1 person

  2. Pemandangan kalau ditangkap dengan mata kamera hasilnya memang beda ya 😁
    Anyway thx info giveawaynya, jadi pengen ikutan. Hehhehe..

    Like

  3. Wah, saya jadi tertarik buat main kamera analog lagi gara2 postingan mba Nad dan mas Feb, kompak sekali ‘manasi2nnya’ wkwkw. Tapi klu cuman mau scan file di labnya bianya sama kayak cuci cetak gak mba Nad?

    Like

    • Ayoooo mbaaa, kalau msh ada kameranya dipakai lagi aja 😀

      Kalau cuma mau scan negative/klisenya aku kurang tau mba heheheh :” memang mba Rissa ada klise yg mau discan gitu kah?

      Like

  4. Mbak Naaaad, gimana kondisinya sekarang? Sehat, Mbak? Dirimu sakit karena proses adaptasi #dirumahaja kah, Mbak?

    Btw, aku waktu SD motret pake kamera analog, lho. Karena objeknya orang, hasilnya pun nggak mencong2. Motret pemandangan pake kamera analog ribet ya mbak nad?

    Liked by 1 person

    • Mbaaa shintaaa. Ternyata aku kena tipes 😅 sudah lumayan berkurang demamnya walaupun masih sakit perut. tapi sudah jauh lebih tenang karena tau penyebabnya. Sempet kepikiran yang aneh aneh soalnya.

      Mbaa Shinta always sehat sehat kan?

      Wuih anak SD udah main foto-foto *jaman dulu soalnya keren gitu gaksi?* kayanya bagus buat foto orang sih daripada pemandangan gini soalnya kalau foto pemandangan jaraknya jauh jauh kameraku kurang canggih utk nangkep keindahannya hehehe

      Liked by 1 person

      • Ya Allah, cepet sembuh, Mbak Nadya 😦 akhirnya kemarin kamu ke rs dong? Deg-degan nggak dtg ke rs? 😅 Pikiran aneh2 bisa bgt bikin badan kita sakit tau mbak. Temenku byk yg begitu. Dibikin tenang pikirannya, mbak naaad.

        Alhamdulillah aku sehat 😊

        Zaman dulu, yg pake kamera ini kebanyakan orang tua mbak nad. Bingung juga aku kenapa dulu aku bisa bawa kamera ini buat foto2. Kayaknya aku bandel wkwk 😅 next trip, coba dong foto berdua sama Mas Feb dengan tone warm mbak nad. Pasti keceeee.

        Liked by 1 person

        • Thank you mba Shintaa. Aku ke klinik deket rumah mba, udah ada labnya juga bwt check darah dll. Itupun degdegan lumayan degdegan karena di dalam pada pake APD semuaaah 😅😅

          Syukurlaaah kalau sehaat 💖

          Iyaaa kebanyakan org tua, anak kecil mah difotoin doang aja, tau jadi. Aku jaman perpisahan SD foto pake kamera analog punya temanku. Dia pinjam punya mamanya, rasanya udah keren wkwk. Kalau pas SMP temen temenku udah banyak yang punya camdig sih..

          Hahaha iya abisnya ga ada yang fotoin berdua soalnya. Bbrp ada foto selfie kita tapi hasilnya ngeblur jadi males ku upload gituu

          Liked by 1 person

        • APD itu membuat pasien parno ternyata ya mbak 😅 Sehat2 ya Mbak Nadya. Semoga pandemi ini segera berlalu. Aamiin.

          Bener banget. Pas SMP udah zamannya camdig ya mbak wkwk foto2 zaman dulu pas SD masih ada nggak Mbak Nad?

          Netx trip kudu bawa tripod mbak ☺☺☺

          Liked by 1 person

        • Hahah iya lumayan bikin parno sih, walaupun aku udah sering liat fotonya berseliweran di sosmed tapi ternyata beda feel-nya dengan liat langsung. Thank youuuu Mbaa :3 Aamiiin.

          SD yang bareng temen temen udah ga ada sih kayanya, tapi kalau yang di fotoin ayah pake kamera analognya masih ada.

          Haha soalnya kameranya ga ada timernya jadi bingung kalau misal bawa tripod jugaa. Kecuali kalo fotonya pake mirrorlessnya Febri sih ehehhe

          Liked by 1 person

        • Makanya di sosmed dokter2 banyak juga yang nempel fotonya dibaju hazmatnya, Mbak Nad. Supaya pasien nggak parno katanya 😂

          Sayang banget. Aku masih awet nih foto jaman sd foto pake kamera analog. Gaya banget ya bocah SD. Lol.

          Iya juga. Kamera analog kan nggak bisa ditimer ya hahaha maap lupa aku mbak nad 🤣

          Liked by 1 person

        • Iya sih aku bbrp liat postingannya, tapi kayaknya kalau aku liat langsung ttp ga akan membantu sih walaupun ada fotonya. Tetep parno 😆

          Waah kewreeeen masi pada adaaa. Msh bagus atau udh agak jelek gitu mba fotonya? Foto lamaku banyak yg udh kayak jamuren gitu :(( Kalau misal masih ada klise/negativenya mayan sih bisa discan lagi.

          Tapi ada yang bisa ditimer koook wkwk tp yang kemarin dibawa ga ada timernya 🤭

          Liked by 1 person

        • Semoga dirimu sehat selalu ya, Mbak Nad. Supaya nggak ketemu tim medis yang pake kostum membuatmu parno 🙈

          Masih bagus dong wkwk aku rajin menyimpan foto2 jadul dengan baik, Mbak. Alhamdulillah nggak ada yang jamuran ☺ yaudah, mulai skrg, foto bareng Mas Febri disimpan baik-baik ya mbak. Jangan jamuran lagiiiii haha

          Bisa ya? Aku kudet berarti mbakku 🤣

          Like

        • Hahahha aamiin. Semoga mba Shinta juga sehat selaluww :3

          Wah kereeeeen masih ada :” hahahaha foto sama Febri bentuknua softile semua kok. Kecuali foto yang pake instax sih 😁

          Bisaaa mbaa hihihi

          Like

  5. Sudah pernah komentar disini belum ya? Ehm…sekarang lagi banyak yang posting hasil kamera analog. Nostalgia banget deh melihat hasilnya…Tonenya memang beda, walaupun sekarang sudah bisa dibuat di aplikasi..tetap yang asli lebih baik..

    Like

    • Sudah kok, ditulisan saya yang sebelum ini 😀
      Makasi banyak suda mampir lagi ☺️

      Iyaaa walaupun sekarang suda banyak aplikasi edit foto dgn efek kyk kamera analog, tapi tetep ga akan bs gantiin experience yg didapet dr motret lgsg pake kamera analognya 😀

      Like

  6. Terima kasih buat review-nya! Kebetulan aku suka banget motret dan kepengin banget cobain kamera analog cuman seringnya bingung banget mau mulai dari mana, terutama soal pemilihan kamera. Hehe. Tulisan ini cukup membantu. Terima kasih dan salam kenal yaa 😀

    Like

    • Hello Mba Sintia, terima kasih juga sudah mampir dan membaca tulisan ini. Mungkin kalau awal awal bisa pakai kamera jenis point and shoot kayak punyaku dulu kali yaa, buat membiasakan diri dulu sebelum pakai yang model rangefinder/SLR? Heheh

      Salam kenal jugaa mbaa 😀

      Like

        • Engga mba, soalnya emg biasanya ga ada settingan apa apa yg bisa diulik mbaaaa. Kayak yang ku pake ini, cuma bisa diganti-ganti ISO nya aja.

          Eh tapi mbak kan udh suka motret2, jadi mgkn gpp kalo langsung pakek yang rangefinder/slr biar bs lebih leluasa ngatur foto secara manual..

          Like

  7. Halo mbak nadya, salam kenal. Aku doyan juga (dulu) moto2. Pernah pake beberapa analog, tapi doyannya nikon dan model slr. Liat kodak di postingan ini kayaknya menarik. Kata aku sih fotonya bagus ya, tapi mgkn krn blm liat hasil merek lain. Kalo lagi mau iseng bakal coba2 lagi maen analog dan pake kodak.

    Next aku baca postingan kamera lainnya di mari.

    Liked by 1 person

    • Halooooo juga Beo, salam kenal 🙂

      Wah kereeeen pakainya SLR, saya gamudeng pakenya, jadi prefer pakai kamera kamera point and shoot saja biar gaperlu mikir.

      Terima kasih, tapi sesungguhnya aku kurang puas sama hasil foto waktu pakai kamera ini. Mungkin karena efek roll yang dipake juga. Aku lebih suka sama hasil foto kamera Nikon EF400SV yang udah pernah ku tulis juga sebelumnya

      Terima kasiiii! Nanti aku juga bakal bakal main ke blogmu utk baca baca tulisanmu lagi.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s