Recap 2 Tahun Bersama Febri

Thursday last week marked two years of me and Febri being together. Wow, time flies so fast! Aku baru sadar kalau selama ini aku jarang banget nulis soal liburanku sama Febri—mostly disebabkan karena aku yang males nulis. Jadi kali ini aku mau mengenang kembali beberapa perjalanan yang pernah kita lakuin bersama, tapi akan lebih banyak menceritakan soal Febri nya daripada the journey itself. Mungkin ga sebanyak dan sejauh yang orang lain lakuin, but every journey we’ve taken is precious and worth to remember.

2018

Taman Nasional Baluran

Processed with VSCO with a4 preset

Liburan ke Baluran pada bulan September 2018 adalah liburan perdana bagi kita berdua yang selama ini amat jarang piknik. Jujur, ngaco banget sih ini bisa beneran sampe kesini soalnya aku cuma asal nyeplos bilang mau ke Baluran. Gataunya 3 minggu kemudian beneran berangkat ke Banyuwangi. Seneng? Oh jelas! Apalagi perginya sama Febri. Dia adalah orang yang paling berjasa dalam mewujudkan liburan ini.

Processed with VSCO with a4 preset

Febri adalah partner liburan yang menyenangkan dan juga sabar banget. 14 jam duduk di kereta dan gabisa tidur, sementara aku malah tidur nyenyak sampe ngiler dipundaknya tentu sebenernya bukan hal yang menyenangkan baginya. Udah lutut pegel, pundak juga ikutan pegel. Tapi, dia gabegitu banyak ngeluh sih, biarpun di awal keberangkatan dia berkali-kali nanya “masih berapa jam lagi beb?” padahal jelas-jelas keretanya belum berangkat dari Stasiun Lempuyangan.

Selain itu, Febri juga anaknya nrimo banget. Makan malam pertama kita di Banyuwangi adalah nasi goreng dekat Indomart Stasiun Ketapang (dulu namanya Stasiun Banyuwangibaru) yang rasanya gaenak bangettttt asli gangerti lagi monangis, kalo bukan karena laper itu nasgor udah pasti ga akan dimakan sampe abis. Udah gitu, penginapan hari pertama kita pun agak agak zonk, tapi Febri tetap tidak banyak mengeluh, kalo gasalah Febri malah sempet minta maaf karena mungkin dia takut kalau aku kecewa kali ya..

Dihari kedua, kita berencana mampir ke Nasi Tempong Mbok Nah dulu sebelum menuju ke Baluran, tapi karena salah membaca google maps yang dikarenakan sinyal yang jelek (ngeles dikit mon maap) kita malah salah arah harus putar balik berbelas belas kilo meter. Sebenenya kalau maju terus ya kita bakal sampe Baluran sih, tapi berhubung kita mau ke Nasi Tempong dulu jadinya kita puter balik lagi deh. Beneran sesabar itu Febri tuh, dan beneran sengerepotin itu aku tuh.

Selama di Baluran pun Febri dengan sabar fotoin aku berkali-kali, dia bener-bener memastikan kalau aku puas sama foto yang aku dapet. Pas udah sore pun, dia ga serta merta ngajak balik, tapi tetep nanyain mau foto-foto lagi atau engga sebelum pulang. Dia bahkan masih nawarin kalau-kalau dihari ketiga aku masih pengen kesini lagi. Aaaah :”

Processed with VSCO with a4 preset

Gunung Bromo

Aku dan Febri ngerencanain liburan ke Gunung Bromo sekitar bulan Oktober 2018 bertepatan dengan adanya travel fair dari KAI, biar dapet tiket murah gitu. Setelah melalui berbagai pertimbangan, akhirnya kita memutuskan untuk berangkat di bulan November 2018 dengan kereta api Malioboro Express tujuan Malang. Btw ini pertama kalinya kita nyobain ikutan open trip dimana kita cuma tinggal nunggu jemputan di hotel, duduk manis di jeep, trus dianterin balik lagi ke hotel. Eehehe maap kita lazy traveler.

Malam sebelum berangkat ke Bromo, aku dan Febri sempet meet up dulu sama Mba Vera, salah satu blogger asal Blitar yang sedang melanjutkan studi S2 nya di Malang. Mba Vera sempet berpesan kalau Bromo itu dingiiin banget. Yaa namanya juga gunung sih ya ._. Dan bener aja ternyata emang bener sedingin ituuuuu. Febri udah pernah nulis tentang sensasi boker ditempat yang sedingin itu. Ngilu banget pokoknya pas lagi cebok 😦 Btw makasi Mba Vera udah nyempetin untuk meet up sama kitaaa.

Sedikit cerita, 30 menit sebelum sampai di parkiran jeep bromo atau sekitar jam setengah 3 pagi aku sempet pusing-pusing di dalam jeep. Bukan mabuk sih ya, cuman kepalaku tiba-tiba kesemutan, tangan juga kesemutan, badanku rasanya aneh, jantung deg-degan super kenceng, dan nafas jadi berat. Kayak orang kekurangan oksigen. Mirip banget kayak kalo aku lagi panic attack, cuman ini lebih serem karena aku lagi di antah berantah and it was so difficult to manage myself to stay calm. Driver jeep dan guidenya langsung nyuruh aku pindah ke kursi depan, sedangkan Febri dengan sabar mijetin dan ngangetin aku pake kayu putih dari kursi belakang. Pasti panik bangeeet dia bawa anak orang main jauh, eh malah anaknya malah pusing di jeep wkwkwk. Anyway, makasih banyak ya sayang ❤

Terlepas dari aku yang panik dan kedinginan, Bromo is a truly magical place. Walaupun gadapet sunrise karena Kingkong Hill nya berkabut banget, tapi makin siang makin bagus sih viewnya. Berhubung kita pakai open trip yang udah sekalian sama fotografernya, jadi kita punya beberapa stock foto berdua yang menurutku lucu-lucu hasil jepretan guide yang merangkap jadi fotografer.

Processed with VSCO with a4 preset

Processed with VSCO with a4 preset

2019

Gunung Andong

Ini adalah liburan pertama kita setelah sempat LDR Yogya-Balikpapan selama 6 bulan. Rencana untuk main ke Gunung Andong sebenernya muncul ketika kita lagi bahas soal tektok ke Gunung Papandayan, yang tentunya membutuhkan pesiapan yang tida sedikit. Berhubung kita udah kebelet liburan, jadi kita mutusin untuk pergi ke Gunung Andong dulu aja. Toh ga jauh-jauh amat, masih bisa dijangkau dengan naik motor. Kita akhirnya berangkat tanggal 15 September 2019, sehari setelah ulang tahunku.

Processed with VSCO with a6 preset

Perjalanan ke Gunung Andong ini memakan waktu sekitar 2,5 jam dengan mengendarai sepeda motor. Sepanjang perjalanan Febri selalu nyanyi-nyanyi dan sesekali nepuk kakiku sambil bilang “heh jangan tidur”, dan dilanjutkan dengan mengubah posisi kaca spionnya biar bisa mantau aku. Sebenernya Febri sering kayak gini sih meskipun kita cuma main di Yogya, soalnya aku anaknya emang gampang ngantuk. Tau tau nanti motornya jadi gaseimbang, atau helmku berkali kali jedukin helmnya Febri. Nah, ketika keadannya dirasa udah aman, Febri bakal benerin posisi spionnya ke semula dan gantian aku yang protes “kok dibenerin lagi posisi spionnya? Kamu udah bosen liatin aku ya beb?” wkwk saya memang bener-bener typical cewe rese dan haus akan perhatian.

Btw aku udah pernah nulis tentang tektok ke Gunung Andong di sini, bisa dibaca kalau ingin tau cerita yang lebih detail~.

Processed with VSCO with a6 preset

Intinya aku seneng sih akhinya kesampaian naik gunung sama Febri, walaupun ga tinggi tinggi amat. Secara waktu ke Gunung Bromo kan itu itungannya piknik cantiq. Aku jadi makin yakin kalau Febri itu anaknya baik dan perhatian, dia bener-bener menjaga dan selalu memastikan kalau aku ga kepleset ataupun nyungsep ketika turun. Makasih sayang ❤

Solo

Selang 10 hari dari perjalanan kita ke Gunung Andong tepatnya pada 25 September 2019, kita akhirnya main ke Solo naik motor. Entah udah berapa lama wacana ini digembor-gemborkan sampai akhirnya beneran terealisasi.

Tujuan utama perjalanan kita ke Solo ini adalah untuk kulineran nyobain the infamous Selat Mbak Lies dan Rica-rica Bu Sartini (Rica rica ISI). Selain kulineran, kita juga menyempatkan diri main main ke D’Colomadoe & The Heritage Palace.

Processed with VSCO with a6 preset

Selat Mbak Lies ternyata enak banget ya huhuhu aku kemana aja sih selama ini. Waktu itu aku pesen selat galantin kuah segar sedangkan Febri pesen selat bestik. Aku agak agak takut pesen menu yang daging sapi banget soalnya aku punya riwayat gabisa nelen daging sapi kecuali kalo udah diolah jadi sosis, bakso, dan semacamnya. Ada yang gitu juga gaksih?

Tapi aku akhinrya nyobain punya nya Febri sih, dan ternyata enak dan empuk banget ya Tuhan. Makasi ya Febri yang selalu rela makanannya dicomot sama aku 😦

Processed with VSCO with a6 preset

Rica rica bu sartini juga enak banget, udah gitu harganya murah banget. Kita beli 2 porsi rica-rica lengkap dengan oseng oseng sayur + 4 gelas es teh cuma abis 26ribuan. Gilaaa sih. Ya biarpun lokasinya agak membingungkan karena mblusuk dan tempatnya rame banget, tapi rica ini bener-bener patut diperjuangkan!

Febri udah nulis 2 post tentang Selat Mbak Lies dan Rica Bu Sartini di blognya dia. Ayo dicheck agar visitor blognya Febri tetep banyak dan tidak menyedihkan seperti blog ini.

Setelah puas makan, akhirnya kita memutuskan untuk gas ke D’colomadoe & The Heritage palace. Untuk cerita lengkap soal D’colomadoe udah pernah di post sama Febri di blognya dia dan bisa diklik di sini, sedangkan untuk yang The Heritage Palace udah aku tulis di sini. Ayo diklik juga ya yang blogku agar statistic blogku tidak dilecehkan oleh Febri.

Processed with VSCO with a4 preset

Processed with VSCO with a4 preset
Rebahan di D’Colomadoe
Processed with VSCO with a4 preset
The Heritage Palace :3

Bandung

Kita berangkat ke Bandung dengan kereta api Kahuripan dari Stasiun Lempuyangan pada pukul…emmm..lupa 😦 pokoknya tanggal 23 November malam, terus sampai di Stasiun Kiara Condong jam 3 kurang. Kalau sekarang udah beda sih jadwal kereta kahuripannya. Kita nyampe dalam keadaan ngantuk, laper, dan kedinginan. Suatu kombinasi yang mantap dan bikin mood berantakan. Tapi, hal kayak gini tuh emang biasa kita rasain pas liburan gaksih? Ya capek, mood berantakan karena ngantuk, bete karena tempat yang kita datengin ternyata ngga se-picturesque yang kita liat di foto Instagam lah, dll. And while we’re all fully aware of that, we still go on a vacation. Berhubung aku udah beberapa kali liburan sama Febri, sedikit banyak aku jadi tausih kalau Febri bisa berubah jadi crangky abis kalau udah laper dan ngantuk berat~~

Kalau di beberapa kota sebelumnya, kita punya 1 destinasi utama yang kita datengin, di Bandung ini kita gapunya 1 tempat spefisik yang kita jadiin destinasi utama. Intinya kita pengen ke Ciwidey, Lembang, sama jalan-jalan di kotanya. Tempat wisata yang kita datengin antara lain Situ Patenggang, Ranca Upas, Bosscha Observatory (tutup sih tapi kita emang cuma mau foto foto dari luar aja), Orchid Forest Cikole, Gunung Tangkuban Perahu, dan di hari ketiga kita jalan-jalan di alun alun bandung sampai braga sekalian nyobain naik Bandros!

Langsung aku share foto-fotonya aja ya, cerita selengkapnya soal perjalanan di Bandung mungkin bisa ku tulis suatu hari nanti.

Processed with VSCO with a6 preset
Situ Patenggang tapi airnya asat 😦
Processed with VSCO with a6 preset
Ranca Upas
Processed with VSCO with a6 preset
Bosscha Observatory
Processed with VSCO with a6 preset
Difotoin sama mas-mas petugas di Orchid Forest Cikole
Processed with VSCO with a6 preset
Masih di Orchid Forest Cikole
Processed with VSCO with a6 preset
Gunung Tangkuban Perahu
Processed with VSCO with a6 preset
Nyobain Naik Bandros
Processed with VSCO with a6 preset
Strolling around in Braga Street

Selain jalan-jalan dan nyobain makanan di Bandung, kita juga sempet ketemu sama Mba Fasya. Ini adalah kali pertama aku ketemu sama dia, kalo Febri sih udah berkali-kali~~ makasih mba Fasya sudah menyempatkan bertemu.

Perjalanan ke Bandung ini sempet diwarnai sedikit drama. Jadi pas kita pesen tiket kereta untuk berangkat, kita kehabisan tempat duduk yang untuk berdua, adanya tinggal kursi yang A-B-C untuk 3 orang dengan posisi salah satu kursi udah terbooking. Ya bagus dong ya masih dapet tempat duduk? Hmm ya seharusnya sih iya, tapi disini Febri malah ngambek dan mempermasalahkan siapa orang yang akan duduk deket kita. Lah ya mana aku tau lah siapa orang yang udah booking kursi itu -__- masa iya harus telepon KAI 121? ._.

Aku paham sih apa yang bikin dia kesel. Dia tuh cuman gak rela kalau aku sampe duduk sebelahan sama cowo lain. Udah gitu, dia gamau duduk ditengah juga karena mungkin kurang nyaman bagi dia, soalnya kan dia kakinya panjang. Agak dilematis sih emang wkwk. Tapi akhirnya kita tetep pesen tiket juga sih, dan Febri mengalah duduk ditengah karena ternyata yang nempatin 1 kursi itu adalah cowok. Gemeeess deh kalo inget ini tuh. Pengen tak hiiiihhhh.

2020

Tahun 2020 ini kebetulan kita belum ngelakuin perjalanan jauh lagi. Apalagi sekarang setelah adanya Covid19, mau liburan ke tempat wisata yang ada di Jogja aja susah, apalagi pergi ke luar kota. Tapi, kita taun ini punya hobby baru yaitu mainan kamera analog sambil keliling Jogja untuk hunting foto. Jadi, aku mau berterima kasih untuk kesabaranmu dalam ngajarin aku pake kamera analog, untuk semua roll film yang udah kamu kasihin ke aku, untuk semua exposure yang kamu pakai untuk ngefoto aku, dan masih banyak lagi 🖤🖤

Processed with VSCO with a6 preset

Dan makasih juga untuk semua makanan lezat yang kita nikmati bersama. Sejak sama kamu, aku jadi nyobain buanyak makanan yang ada di Jogja dan selalu dapet sumbangan kulit tiap makan ayam goreng tepung. Aku seneng banget karena kamu juga segila itu sama makan makanan pedes. Soal makanan emang kita satu selera sih ❤

makanan

Setelah pernah pergi naik kereta bareng kamu, rasanya jadi aneh kalo di kursi sebelahku ga ada kamu. Aku tau kok kamu juga sedih kalo ga ada aku yang duduk di sebelahmu. Setelah sering jajan jajan sama kamu, rasanya jadi pengen ngode mulu tiap kali ada makanan yang pengen dicobain, biar bisa ditemenin makan juga, but I’m okay with enjoying my foods alone, though :p

Febri tuh orangnya baik dan perhatian and he’s willing to go the extra miles just to make his someone special happy and feel loved; and I’m forever grateful to have the chance to be his someone special. He might choose to show his weird side on the net but trust me, he’s waaaaay better than that.

I’m pretty much overwhelmed with awe knowing that I’ve spent two years with an amazing man like you. And I look forward to spending many more years with you.

And now that you’re gonna be away from the city for a couple months, I hope you’ll always remember that there’s someone who waits for you to come back; to travel together with, and to try various foods again. Please take a good care of yourself.

because..

I love you.

118 thoughts on “Recap 2 Tahun Bersama Febri

  1. sungguh perjalanan yang sangat cute sekali haha. kayaknya saya juga perlu pergi liburan bareng sama mbak pacar deh biar makin lengket kek prangko….
    btw, thanks for sharing mba!

    Liked by 2 people

  2. Hoi hoi hoi! Jiwa kejombloanku meronta-ronta baca ini huhuhu. Aku senang banget tapi lihat kalian. Aku senang banget kenal kalian. Febri dan Nadya adalah couple yang gemesin banget. Semoga segala doa baik yang kalian berdua inginkan bisa terwujud. Kapan-kapan kita ngetrip bareng kayaknya seru. Tapi tunggu aku punya pasangan yes, biar nggak jadi obat nyamuk hahahaha.

    Sayang kalian berdua lah pokoknya! ❤️❤️

    Like

  3. Tolong ke-uwu-an ini membuat ku iri dengky. *insert meme Twitter*

    Gak ding, canda. You guys are cute huhuhu sooo gumush 😍😍 dari jalan-jalan semoga terus lanjut ke pelaminan ya, mbak nad dan mas feb! Doa terbaik untuk kawan blogger kesukaan deh pokoknya 😊💙

    Liked by 2 people

    • Mbaa risdaaaa. Bikin pengen tak hihhhhhhh nggaaaa? 🥺🥺

      Makasih yaa Risda, aaww Aamiin banget untuk doanya, semoga dibaca sama Febri hahaha. Doa terbaik juga untuk mba Risda dan mas pacar, ayo masi ditungguuu ini di Jogjaaaaa

      Like

      • Aku lusa mau ke Jogja, sih. Nganter adek. Tapi gatau bakal sempet mitap lagi dengan kalian atau tidak huhuhu :”)

        Aamiin-kan dulu yaa. Kami masih seumur jagung, mbaaa. Still long way to go 😂

        Liked by 2 people

        • Febri nya beso lusa tida di Jogja nih huhuhu sedih. Gapapa mbaaa, keadaannya lagi kek gini mah emg serbasalah mo meet up juga wkwkwk

          Aku pun masih seumur jagung kok mbaaaaa. Lagi bucin bucinnya 😅😅. Masnya gapernah diceritain di blog kah?

          Like

        • Iyaaa kzl parah corona ini ga kelar2 hiks.

          Ish udah dua tahun mah udah expert itu. Ku optimis kalian bentar lagi 😚😚 ahahaa enggaa soalnya temen kantor juga. Heboh nanti kalo diceritain disini. Mana banyak muridku juga yang sering ngintip blog. Paling sempet ku mensyen aja di satu-dua post yang cecintaan wlwlwlw

          Liked by 1 person

        • Iya kesel ga kelar kelar. Mo ada urusan keluar kota aja jadi berasa susah beeett. Mo ada keluarga dateng jg jadi gabisa.

          Hahahaha aamiiin ya Allah 🥺🥺🥺 oh iyakah? Yang ada malah digosipin sama murid murid ya wkkwkw

          Liked by 1 person

  4. uwu.. semoga langgeng terus ya kaliaan.

    aku malah belum ke banyuwangi. kalo soal nasi goreng deket indomaret depan stasiun itu kayaknya aku pernah makan dulu. makan di situ soalnya sambil nungguin bus yang mau ke bali. plus karena nggak ada opsi lain. buat aku sih rasanya emang biasa banget. nothing special. tapi cukup mengenyangkan buat makan malam sama biar ada energi buat lanjut ke bali. hahaha.

    bromo bener nih magis banget. ke sana kayaknya pas akhir tahun 2018, meskipun rame, nggak dapet jeep buat nyari sunrise, tapi tetep bisa main ke atas sampe ke puncak. masih ada utang buat nyari sunrise di bukit penanjakannya. 😀

    Liked by 1 person

    • makaci mas gallant! Aamiin.

      Belom ke Banyuwangi tapi sudah mencoba nasgor yang gaenak itu? Eh eh gmn maksudnya? Wkwkk. Jadi ke Banyuwangi cuma buat transit sebentar sebelum naik bus ke Bali gitu ya?

      Lho lgsg cari Jeep di daerah bromonya kah? Nginep nya dmn mas? Cemoro Lawang atau…? Sejujurnya aku agak was was kalau misal nginep di desa deket Bromo terus nyari Jeep lgsg disana, soalnya takutnya gadapet temen buat share cost jeep. Makanya milih pake opentrip lgsg aja deh biar cepet dan emg udh pasti 😅😅😅

      Liked by 1 person

      • hahaha iyaa. soalnya tujuannya ke Bali waktu itu.

        aku nggak nginep sih, jadi berangkat hampir tengah malem dari malang, sampe di desa apa gitu aku lupa hahaha. di sana baru pesen jeep. yak emang betul mbak Nad, mending ikut open trip yang udah dari awal udah dapet jeep. soalnya waktu itu aku juga kesulitan, apalagi pas peak season. makanya gak bisa dapet sunrise hehe

        Liked by 1 person

        • I see I see 😅

          Aku juga tengah malem berangkatnya, jam 12an gitu. Hmm desa apa ya? Kalau dari Probolinggo biasanya ke Cemoro Lawang tapi kalau dari malang aku kurang tau soalnya gapernah ngerekomendasiin via Malang sejujurnya wkwk.

          Semoga next time kalau ke Bromo bisa dapet sunrise yang cihuy!

          Liked by 1 person

  5. sebuah postingan blog yang manis sekalihhh…
    kalian pasangan yang adorable banget deh kyknya…mana kalian sama-sama blogger jg, a blogger couple, agak jarang nemu juga soalnya

    i’m looking forward to read your blog post yang mengenai perjalanan ke Bandung. hhehe..

    ku merasakan sih ya, nulis sebuah blog post itu ga gampang, tapi… kalo boleh egois, sering-sering atuh nulis blognya, cerita travelingnya, soal apapun juga gpp, asal ada fotonya, haha

    baca blog post ini jadi inget, kayaknya punya beberapa foto dari liburan sama mantan pacar di masa lalu, udah dibikin blogpostnya belum ya?hmm…haha

    can’t wait to read your new post, besok ya! hahaha… just kidding 😀

    Liked by 1 person

    • Terimakasiiiiih ya 🥺🥺 hahaha kita pasangan biasa kok 🤣 karena sama sama bucin kali ya jadi keliatan adorable. Banyak jg kok yang jadian sama sesama temen blog~~~

      Semoga segera dapet motivasi buat nulis soal perjalanan ke Bandung ya. Iyasih aku setuju, nulis tuh ga gampang kalau emg lagi ga ada motivasi. Tapi kalau misal lg ada motivasi mah nulis di hape sambil kerja juga selesei. Hahaha jelaaash pasti akan banyak fotonya 🤣🤣

      Eaaa mau ditulis gaktuh cerita liburan sama mbak mantan?

      Like

  6. aww, ini couple kedua sih yg tulisan blognya sama sama aku suka dan follow, couple pertama udah sah, semoga kamu sama febri juga menyusul, amiin, tapi asli sih bacain cerita jalan jalan gini jadi kangen liburan, terutama ke jogja

    Liked by 1 person

  7. Uwu! Aku follow kalian berdua tapi baru ngeh kalian tuh sepasang lovebirds! Cocok kaliii ya kalian ini, sama2 suka ngeblog, foto analog, jalan2 indie🤗 you both are so lucky to have each other! Semoga pandemi ini buruan lewat supaya bisa banyak2 jalan2 lagi kaliaaaan!

    Liked by 1 person

    • Uwuwuw thank you kak bileh, that’s really sweet of you 🥰🥺✨🧡
      Hahaha mgkn karena aku jarang nulis secara khusus tentang dia kali ya jadi ga ngeh.. dlu awal awal jadian jg bbrp ada yang kaget 😅
      Aaamiiin ya Allah. Semoga kak bila juga bisa cpt jalan jalan lagi sama kak Adhi nya

      Like

  8. Uwwwh mbak, menyenangkan sekali punya partner yang bisa diajak kompakan gini, sama-sama suka jalan, sama-sama ngeblog… Langgeng terus yaa… Kalau jalan-jalan ke Surabaya jangan lupa kontak, sapa tau bisa meetup. Hihihi

    Liked by 1 person

    • Haloooo mbaa Rie, iya nih Alhamdulillah punya partner yang menyenangkan 🧡aamiin, makasih ya mba doanya.

      Waaah bole bole, akan ku catet 🙈 kalau pas lagi keluar kota gitu emg kita suka nyempetin bwt ngajak meet up temen kalau emg ada.

      Kalau mba ke Jogja jgn lupa kontak2, siapa tau bisa meet up juga

      Like

  9. Kesalahanku adalah membaca artikel ini pada malam hari sebelum tidur. Keuwuuan ini lumayan bikin iri…hahahaha 🤣

    Terima kasih mbak nadia sudah bercerita tentang kalian di sini. Menurutku ini keren, jarang baca cerita kayak gini. Diceritakan berdasarkan urutan waktu dalam sebuah hubungan.

    Lancar yaa buat kalian berdua 😅

    Liked by 1 person

    • Eh maaap tida bermaksud membuat orang iri 😦 wkwkw cuma pengen nulis soal Febri aja..

      Aamiin ya Allah. Makasih ya mas Rivai, abisnya bingung mau cerita dengan cara gimana, jadi mending diurutkan dari perjalanan yg pertama aja hehehe.

      Semoga ada hikmah yang bisa dipetik dan semoga ilmunya berguna utk bekal dihari tua ya mas 🤣

      Like

      • Di jadiin buku bagus thu 😀
        dari tempat yang disebutkan, kurang baluran aja yang belum dikunjungi. Tapi dikunjungi sendirian sih..hahhahaa, eeh tapi ke bandung bareng dia sih. Tapi itu dulu…wkwkkwkkwk

        Hikmahnya, dokumentasikan perjalananmu serapi mungkin. Nanti ketika beranjak tua, kita bisa menyusunnya dalam sebuah cerita. Karena kalau hanya dalam ingatan, kita pasti akan lupa.
        *halah…hahhaha 😀

        Liked by 1 person

        • Oh kayak aku yang suka mantau kolom komen blogmu ya 😝😝 wkwk

          Iyaaa bebeeb :*:*

          btw, ini kita ga di Instagram, Twitter, blog, sampe kolom komentar YouTube pun juga dijadiin tempat ngebucin wkwk

          Like

  10. This is such a lovely post! (I read it with google translate to English!). And all those beautiful photos! The ones your guide took of you together at Mount Bromo made me smile 🙂 Hope you have many more adventures together once it’s safe again!

    Liked by 2 people

    • Aww thank you so much for the effort to read my post 🤗🤗

      I also love those photos; thankfully I chose the tour that includes the phographer so we could get our photos taken properly.

      Yes, i’m so looking forward to having more trip together with him.

      Anyway I’ve already visited your new blog. You have amazing photos! I like the one that you’re playing guitar. 💖

      Like

  11. Ibaratnya makanan, mas pacar-nya mbak itu endol surendol takendol kendol ngeunah ya 😀 😀

    Pengertian dan sabar. Masih tersedia stok kayak gitu nggak mbak di gerai retail? Hahahaha

    Enjoy your journey for both of you

    Liked by 2 people

    • Hahahahahah. Iyasih dia memang ngeunah :p *tapi kalo disebut ngeunah kok jadi ambigu ya :/*

      Wkwk gatauuuuuu, mugkn bisa langsung dicheck di gerai terdekat, asal jangan ambil punya sayaaaaaaaa.

      Thank you!!!😁

      Like

  12. Gemes banget bacanya, terus seru sekali perjalanan-perjalanan kalian.

    Semoga langgeng terus ya mbak dan masnya agar bisa mengunjungi lebih banyak tempat-tempat bagus lainnya dan mencicipi banyak makanan-makanan enak lainnya.

    Like

  13. Salam kenal dan selamat anniversary. Partner terbaik memamg partner yg bisa diajak jalan bareng, karna pas waktu jalan jalan itu banyak cobaannya. Klo ”lulus” disitu biasanya lulus for life 🙂

    Liked by 1 person

    • Hai salam kenal juga ya 🌼🌼
      Setujuuu~~~ apalagi katanya cara utk lebih mengenal pasangan kita adalah dengan traveling bareng 😁 yang jadi masalah tinggal apa yg dia liat dari saya selama liburan sih, wkwkwk secara saya rese abis

      Liked by 1 person

      • Haha..I’m fine.
        How are you? Well it’s been a long time that you’ve written something in English. Isn’t it?
        I love your writing although I definitely have to translate them.

        Liked by 1 person

        • I’m doing fine too 🥰

          Yes, it’s been some time since the last time I’ve written something in English. I guess I got bored of it because I used to speak English everyday at work (I work in a hostel where the guests are 80% foreigners) but since I was off of work for a month due to the covid-19 pandemic I think I kinda missed it!🥺

          It must be such a hassle, so thank you very much!!

          Like

  14. Waw cinta anak muda yang manis sekali ya. Semoga kegemesan dan romantisme kalian awet terus sampai nanti di jenjang yang lebih uwu lagi yah. Dipupuk dari pas pacaran, biar kuat akarnya hihihi.
    Saya jadi inget-inget dulu pas pacaran ngapain aja, dan yawlo jalan-jalannya paling jauh ke Dufan hahahaha, oh sama ke Jogja sih karena kebetulan si Mas orang Jogja.

    Liked by 1 person

    • Hahaha cinta anak muda yang padahal sudah tida muda lagi 😅
      Aamiin, terimakasih mbaaaa. Semoga bisa lengket kayak mbak dan masnya 🥰🥰🥰
      Tapi sekarang jalan jalannya udah sampe kemana mana kan yaa mbaa 😅

      Like

  15. Seru banget jalan-jalan teruuuuus. Bahkan gak kemana-mana pun tetap produktif jalan-jalan di jokja dan motret. Lanjutkan sampai tahun-tahun selanjutnya Nad, Feb. Terima kasih juga udah sempat ketemuuu.

    Liked by 1 person

    • Terimaaaakasih mbaa Fasya. Emang dasar anaknya emg pengen main mulu dan melarikan diri dari kenyataan hidup aja sih mba, makanya jalan jalan terus wkwk 😅

      Aamiin mba semoga bisa selalu bersama sampaiii seterusnya 🥰 ditunggu main mainnya ke Jogja mba

      Like

  16. Soal Nadya Irsalina yang males posting ini kayaknya sering banget dibahas di blognya Febri. 😀

    Saya senyum-senyum baca ini, Nad. Cerita-cerita kalian itu udah bisa jadi film komedi romantis. Ditunggu terus cerita-cerita kalian. 😀

    Liked by 1 person

    • Hahaha iya sering banget dia nyindir aku yang sering males nulis ini 🙃🙃

      Bagian mana mas yang bikin senyum senyum? Wadaaaw kayaknya belom se-wow itu juga sih mas wkwk. Semoga suatu hari nanti bisa mengikuti jejak mas & nyonya yang bisa traveling ke luar negeri bareng 😄

      Like

  17. Yang pergi ke Banyumas kayaknya pernah baca cerita lengkapnya di blog Febri apa ya. Itu yang sempet naik perahu nyeberang ke mana gitu (Bali atau Madura?), terus balik lagi bukan, sih?

    Beberapa teman saya ada juga yang enggak bisa makan daging sapi langsung, melihatnya aja bakal mual. Haha. Tapi kalau udah jadi bakso dan sosis mah lahap. Saya kayak begini biasanya kalau mengonsumsi buah-buahan. Makan pisang sama sekali enggak doyan, tapi pas diolah jadi piscok atau molen suka-suka aja. Durian juga enek banget sama baunya, tapi bisa makan ketika berbentuk es krim.

    Melihat kebersamaan dan perjalanannya selama dua tahun sungguh bikin iri. Seumur-umur pacaran kayaknya belum pernah main jauh-jauh ke luar kota. Hampir semua mantan saya waktu itu enggak dibolehin sama orang tuanya buar pergi yang menginap gitu. Sekalipun saya bukan tipe orang yang aneh-aneh, namanya orang tua mungkin cemas ya kan. Jadi palingan sejauh-jauhnya cuma ke Puncak atau curug kawasan Bogor. Berangkat pagi, sore atau malamnya langsung pulang. Terus sekali-sekalinya LDR, saya yang berkunjung ke tempat dia dan main ke Pantai Anyer. Haha.

    Oh iya, selamat dua tahunan buat Nadya dan Febri. Semoga semakin uwuwu~

    Liked by 1 person

    • Pertama-pertama, aku sama Febri perginya ke Banyuwangi Yog, bukan Banyumas 🤣🤣 iya bener kami nyebrang ke Bali terus balik lagi wkwkwk

      Nah kaaaan, emg daging merah tuh not for everyone sih. Eh tapi kalo soal buah buahan aku suka agak bingung kok bisa ada yang gasuka buah (kecuali duren yaaa, kalau ini emang patut ditidaksukai).

      Wajar sih anak perempuan gadibolehin main jauh jauh, saya aja kadang jam 10 belum balik udah dikunciin dan gadibukain pintu kalo misal mainnya gajelas 🤣
      Gapapa ga main jauh, yang penting kan momentnya, bukan seberapa jauhnyaaah~~~

      Uwuwuww thank you yog!

      Like

        • Gapapa Yog, aku tadi malah sempet suudzon dan mikir “hah Banyumas? Blognya Febri? Febri pergi ke Banyumas sama siapa? Sama cewe lain jangan jangan, bukan sama aku” *agak agak ganyambung dan kejauhan mikirnya wkwkwk mon maap*
          Tapi pas baca soal nyebrang ke Bali aku langsung kayak “ohh banyuwangi” 🤣

          Like

  18. Pingin banget ke bromo bareng partner euy. Baru bisa ke bromo sendiri karena ada kerjaan dari kantor. Cobain mbak ke rinjani, menurut aku sih ga mehong banget ya. Buat foto2 jg oke. Waktu ikut open trip, aku cuma abis 3 jt seminggu (1,5 jt garuda pp, 1,5 jt utk open trip), mgkn kalo nambah dikit bisa buat ke gili atau pantai2 lain di lombok yg cetar punya buat dijepret.

    Liked by 1 person

    • Gaskeuuuun, kalo bareng partner lebih asik :”)))
      Nggg…kalau ke luar pulau yang memakan waktu lama kayaknya bakal susah dapat ijin dari ortu, apalagi naik gunung. Udah dipastikan gaboleh wkwkk. Nunggu bareng suamik aja deh 🤣🤣

      Like

  19. Postingan ini bikin aku senyuuum uwu
    Senangnya ya ampun, dr liat postingan febri soal jomblo sampai akhirnya dua2nya nulis tentang satu sama lain, ugh semoga panjang umur ya untuk sekian tahun berikutnya 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s