Recap 2 Tahun Bersama Febri

Thursday last week marked two years of me and Febri being together. Wow, time flies so fast! Aku baru sadar kalau selama ini aku jarang banget nulis soal liburanku sama Febri—mostly disebabkan karena aku yang males nulis. Jadi kali ini aku mau mengenang kembali beberapa perjalanan yang pernah kita lakuin bersama, tapi akan lebih banyak menceritakan soal Febri nya daripada the journey itself. Mungkin ga sebanyak dan sejauh yang orang lain lakuin, but every journey we’ve taken is precious and worth to remember.

2018

Taman Nasional Baluran

Processed with VSCO with a4 preset

Liburan ke Baluran pada bulan September 2018 adalah liburan perdana bagi kita berdua yang selama ini amat jarang piknik. Jujur, ngaco banget sih ini bisa beneran sampe kesini soalnya aku cuma asal nyeplos bilang mau ke Baluran. Gataunya 3 minggu kemudian beneran berangkat ke Banyuwangi. Seneng? Oh jelas! Apalagi perginya sama Febri. Dia adalah orang yang paling berjasa dalam mewujudkan liburan ini.

Processed with VSCO with a4 preset

Febri adalah partner liburan yang menyenangkan dan juga sabar banget. 14 jam duduk di kereta dan gabisa tidur, sementara aku malah tidur nyenyak sampe ngiler dipundaknya tentu sebenernya bukan hal yang menyenangkan baginya. Udah lutut pegel, pundak juga ikutan pegel. Tapi, dia gabegitu banyak ngeluh sih, biarpun di awal keberangkatan dia berkali-kali nanya “masih berapa jam lagi beb?” padahal jelas-jelas keretanya belum berangkat dari Stasiun Lempuyangan.

Selain itu, Febri juga anaknya nrimo banget. Makan malam pertama kita di Banyuwangi adalah nasi goreng dekat Indomart Stasiun Ketapang (dulu namanya Stasiun Banyuwangibaru) yang rasanya gaenak bangettttt asli gangerti lagi monangis, kalo bukan karena laper itu nasgor udah pasti ga akan dimakan sampe abis. Udah gitu, penginapan hari pertama kita pun agak agak zonk, tapi Febri tetap tidak banyak mengeluh, kalo gasalah Febri malah sempet minta maaf karena mungkin dia takut kalau aku kecewa kali ya..

Dihari kedua, kita berencana mampir ke Nasi Tempong Mbok Nah dulu sebelum menuju ke Baluran, tapi karena salah membaca google maps yang dikarenakan sinyal yang jelek (ngeles dikit mon maap) kita malah salah arah harus putar balik berbelas belas kilo meter. Sebenenya kalau maju terus ya kita bakal sampe Baluran sih, tapi berhubung kita mau ke Nasi Tempong dulu jadinya kita puter balik lagi deh. Beneran sesabar itu Febri tuh, dan beneran sengerepotin itu aku tuh.

Selama di Baluran pun Febri dengan sabar fotoin aku berkali-kali, dia bener-bener memastikan kalau aku puas sama foto yang aku dapet. Pas udah sore pun, dia ga serta merta ngajak balik, tapi tetep nanyain mau foto-foto lagi atau engga sebelum pulang. Dia bahkan masih nawarin kalau-kalau dihari ketiga aku masih pengen kesini lagi. Aaaah :”

Processed with VSCO with a4 preset

Gunung Bromo

Aku dan Febri ngerencanain liburan ke Gunung Bromo sekitar bulan Oktober 2018 bertepatan dengan adanya travel fair dari KAI, biar dapet tiket murah gitu. Setelah melalui berbagai pertimbangan, akhirnya kita memutuskan untuk berangkat di bulan November 2018 dengan kereta api Malioboro Express tujuan Malang. Btw ini pertama kalinya kita nyobain ikutan open trip dimana kita cuma tinggal nunggu jemputan di hotel, duduk manis di jeep, trus dianterin balik lagi ke hotel. Eehehe maap kita lazy traveler.

Malam sebelum berangkat ke Bromo, aku dan Febri sempet meet up dulu sama Mba Vera, salah satu blogger asal Blitar yang sedang melanjutkan studi S2 nya di Malang. Mba Vera sempet berpesan kalau Bromo itu dingiiin banget. Yaa namanya juga gunung sih ya ._. Dan bener aja ternyata emang bener sedingin ituuuuu. Febri udah pernah nulis tentang sensasi boker ditempat yang sedingin itu. Ngilu banget pokoknya pas lagi cebok 😦 Btw makasi Mba Vera udah nyempetin untuk meet up sama kitaaa.

Sedikit cerita, 30 menit sebelum sampai di parkiran jeep bromo atau sekitar jam setengah 3 pagi aku sempet pusing-pusing di dalam jeep. Bukan mabuk sih ya, cuman kepalaku tiba-tiba kesemutan, tangan juga kesemutan, badanku rasanya aneh, jantung deg-degan super kenceng, dan nafas jadi berat. Kayak orang kekurangan oksigen. Mirip banget kayak kalo aku lagi panic attack, cuman ini lebih serem karena aku lagi di antah berantah and it was so difficult to manage myself to stay calm. Driver jeep dan guidenya langsung nyuruh aku pindah ke kursi depan, sedangkan Febri dengan sabar mijetin dan ngangetin aku pake kayu putih dari kursi belakang. Pasti panik bangeeet dia bawa anak orang main jauh, eh malah anaknya malah pusing di jeep wkwkwk. Anyway, makasih banyak ya sayang ❤

Terlepas dari aku yang panik dan kedinginan, Bromo is a truly magical place. Walaupun gadapet sunrise karena Kingkong Hill nya berkabut banget, tapi makin siang makin bagus sih viewnya. Berhubung kita pakai open trip yang udah sekalian sama fotografernya, jadi kita punya beberapa stock foto berdua yang menurutku lucu-lucu hasil jepretan guide yang merangkap jadi fotografer.

Processed with VSCO with a4 preset

Processed with VSCO with a4 preset

2019

Gunung Andong

Ini adalah liburan pertama kita setelah sempat LDR Yogya-Balikpapan selama 6 bulan. Rencana untuk main ke Gunung Andong sebenernya muncul ketika kita lagi bahas soal tektok ke Gunung Papandayan, yang tentunya membutuhkan pesiapan yang tida sedikit. Berhubung kita udah kebelet liburan, jadi kita mutusin untuk pergi ke Gunung Andong dulu aja. Toh ga jauh-jauh amat, masih bisa dijangkau dengan naik motor. Kita akhirnya berangkat tanggal 15 September 2019, sehari setelah ulang tahunku.

Processed with VSCO with a6 preset

Perjalanan ke Gunung Andong ini memakan waktu sekitar 2,5 jam dengan mengendarai sepeda motor. Sepanjang perjalanan Febri selalu nyanyi-nyanyi dan sesekali nepuk kakiku sambil bilang “heh jangan tidur”, dan dilanjutkan dengan mengubah posisi kaca spionnya biar bisa mantau aku. Sebenernya Febri sering kayak gini sih meskipun kita cuma main di Yogya, soalnya aku anaknya emang gampang ngantuk. Tau tau nanti motornya jadi gaseimbang, atau helmku berkali kali jedukin helmnya Febri. Nah, ketika keadannya dirasa udah aman, Febri bakal benerin posisi spionnya ke semula dan gantian aku yang protes “kok dibenerin lagi posisi spionnya? Kamu udah bosen liatin aku ya beb?” wkwk saya memang bener-bener typical cewe rese dan haus akan perhatian.

Btw aku udah pernah nulis tentang tektok ke Gunung Andong di sini, bisa dibaca kalau ingin tau cerita yang lebih detail~.

Processed with VSCO with a6 preset

Intinya aku seneng sih akhinya kesampaian naik gunung sama Febri, walaupun ga tinggi tinggi amat. Secara waktu ke Gunung Bromo kan itu itungannya piknik cantiq. Aku jadi makin yakin kalau Febri itu anaknya baik dan perhatian, dia bener-bener menjaga dan selalu memastikan kalau aku ga kepleset ataupun nyungsep ketika turun. Makasih sayang ❤

Solo

Selang 10 hari dari perjalanan kita ke Gunung Andong tepatnya pada 25 September 2019, kita akhirnya main ke Solo naik motor. Entah udah berapa lama wacana ini digembor-gemborkan sampai akhirnya beneran terealisasi.

Tujuan utama perjalanan kita ke Solo ini adalah untuk kulineran nyobain the infamous Selat Mbak Lies dan Rica-rica Bu Sartini (Rica rica ISI). Selain kulineran, kita juga menyempatkan diri main main ke D’Colomadoe & The Heritage Palace.

Processed with VSCO with a6 preset

Selat Mbak Lies ternyata enak banget ya huhuhu aku kemana aja sih selama ini. Waktu itu aku pesen selat galantin kuah segar sedangkan Febri pesen selat bestik. Aku agak agak takut pesen menu yang daging sapi banget soalnya aku punya riwayat gabisa nelen daging sapi kecuali kalo udah diolah jadi sosis, bakso, dan semacamnya. Ada yang gitu juga gaksih?

Tapi aku akhinrya nyobain punya nya Febri sih, dan ternyata enak dan empuk banget ya Tuhan. Makasi ya Febri yang selalu rela makanannya dicomot sama aku 😦

Processed with VSCO with a6 preset

Rica rica bu sartini juga enak banget, udah gitu harganya murah banget. Kita beli 2 porsi rica-rica lengkap dengan oseng oseng sayur + 4 gelas es teh cuma abis 26ribuan. Gilaaa sih. Ya biarpun lokasinya agak membingungkan karena mblusuk dan tempatnya rame banget, tapi rica ini bener-bener patut diperjuangkan!

Febri udah nulis 2 post tentang Selat Mbak Lies dan Rica Bu Sartini di blognya dia. Ayo dicheck agar visitor blognya Febri tetep banyak dan tidak menyedihkan seperti blog ini.

Setelah puas makan, akhirnya kita memutuskan untuk gas ke D’colomadoe & The Heritage palace. Untuk cerita lengkap soal D’colomadoe udah pernah di post sama Febri di blognya dia dan bisa diklik di sini, sedangkan untuk yang The Heritage Palace udah aku tulis di sini. Ayo diklik juga ya yang blogku agar statistic blogku tidak dilecehkan oleh Febri.

Processed with VSCO with a4 preset

Processed with VSCO with a4 preset
Rebahan di D’Colomadoe
Processed with VSCO with a4 preset
The Heritage Palace :3

Bandung

Kita berangkat ke Bandung dengan kereta api Kahuripan dari Stasiun Lempuyangan pada pukul…emmm..lupa 😦 pokoknya tanggal 23 November malam, terus sampai di Stasiun Kiara Condong jam 3 kurang. Kalau sekarang udah beda sih jadwal kereta kahuripannya. Kita nyampe dalam keadaan ngantuk, laper, dan kedinginan. Suatu kombinasi yang mantap dan bikin mood berantakan. Tapi, hal kayak gini tuh emang biasa kita rasain pas liburan gaksih? Ya capek, mood berantakan karena ngantuk, bete karena tempat yang kita datengin ternyata ngga se-picturesque yang kita liat di foto Instagam lah, dll. And while we’re all fully aware of that, we still go on a vacation. Berhubung aku udah beberapa kali liburan sama Febri, sedikit banyak aku jadi tausih kalau Febri bisa berubah jadi crangky abis kalau udah laper dan ngantuk berat~~

Kalau di beberapa kota sebelumnya, kita punya 1 destinasi utama yang kita datengin, di Bandung ini kita gapunya 1 tempat spefisik yang kita jadiin destinasi utama. Intinya kita pengen ke Ciwidey, Lembang, sama jalan-jalan di kotanya. Tempat wisata yang kita datengin antara lain Situ Patenggang, Ranca Upas, Bosscha Observatory (tutup sih tapi kita emang cuma mau foto foto dari luar aja), Orchid Forest Cikole, Gunung Tangkuban Perahu, dan di hari ketiga kita jalan-jalan di alun alun bandung sampai braga sekalian nyobain naik Bandros!

Langsung aku share foto-fotonya aja ya, cerita selengkapnya soal perjalanan di Bandung mungkin bisa ku tulis suatu hari nanti.

Processed with VSCO with a6 preset
Situ Patenggang tapi airnya asat 😦
Processed with VSCO with a6 preset
Ranca Upas
Processed with VSCO with a6 preset
Bosscha Observatory
Processed with VSCO with a6 preset
Difotoin sama mas-mas petugas di Orchid Forest Cikole
Processed with VSCO with a6 preset
Masih di Orchid Forest Cikole
Processed with VSCO with a6 preset
Gunung Tangkuban Perahu
Processed with VSCO with a6 preset
Nyobain Naik Bandros
Processed with VSCO with a6 preset
Strolling around in Braga Street

Selain jalan-jalan dan nyobain makanan di Bandung, kita juga sempet ketemu sama Mba Fasya. Ini adalah kali pertama aku ketemu sama dia, kalo Febri sih udah berkali-kali~~ makasih mba Fasya sudah menyempatkan bertemu.

Perjalanan ke Bandung ini sempet diwarnai sedikit drama. Jadi pas kita pesen tiket kereta untuk berangkat, kita kehabisan tempat duduk yang untuk berdua, adanya tinggal kursi yang A-B-C untuk 3 orang dengan posisi salah satu kursi udah terbooking. Ya bagus dong ya masih dapet tempat duduk? Hmm ya seharusnya sih iya, tapi disini Febri malah ngambek dan mempermasalahkan siapa orang yang akan duduk deket kita. Lah ya mana aku tau lah siapa orang yang udah booking kursi itu -__- masa iya harus telepon KAI 121? ._.

Aku paham sih apa yang bikin dia kesel. Dia tuh cuman gak rela kalau aku sampe duduk sebelahan sama cowo lain. Udah gitu, dia gamau duduk ditengah juga karena mungkin kurang nyaman bagi dia, soalnya kan dia kakinya panjang. Agak dilematis sih emang wkwk. Tapi akhirnya kita tetep pesen tiket juga sih, dan Febri mengalah duduk ditengah karena ternyata yang nempatin 1 kursi itu adalah cowok. Gemeeess deh kalo inget ini tuh. Pengen tak hiiiihhhh.

2020

Tahun 2020 ini kebetulan kita belum ngelakuin perjalanan jauh lagi. Apalagi sekarang setelah adanya Covid19, mau liburan ke tempat wisata yang ada di Jogja aja susah, apalagi pergi ke luar kota. Tapi, kita taun ini punya hobby baru yaitu mainan kamera analog sambil keliling Jogja untuk hunting foto. Jadi, aku mau berterima kasih untuk kesabaranmu dalam ngajarin aku pake kamera analog, untuk semua roll film yang udah kamu kasihin ke aku, untuk semua exposure yang kamu pakai untuk ngefoto aku, dan masih banyak lagi 🖤🖤

Processed with VSCO with a6 preset

Dan makasih juga untuk semua makanan lezat yang kita nikmati bersama. Sejak sama kamu, aku jadi nyobain buanyak makanan yang ada di Jogja dan selalu dapet sumbangan kulit tiap makan ayam goreng tepung. Aku seneng banget karena kamu juga segila itu sama makan makanan pedes. Soal makanan emang kita satu selera sih ❤

makanan

Setelah pernah pergi naik kereta bareng kamu, rasanya jadi aneh kalo di kursi sebelahku ga ada kamu. Aku tau kok kamu juga sedih kalo ga ada aku yang duduk di sebelahmu. Setelah sering jajan jajan sama kamu, rasanya jadi pengen ngode mulu tiap kali ada makanan yang pengen dicobain, biar bisa ditemenin makan juga, but I’m okay with enjoying my foods alone, though :p

Febri tuh orangnya baik dan perhatian and he’s willing to go the extra miles just to make his someone special happy and feel loved; and I’m forever grateful to have the chance to be his someone special. He might choose to show his weird side on the net but trust me, he’s waaaaay better than that.

I’m pretty much overwhelmed with awe knowing that I’ve spent two years with an amazing man like you. And I look forward to spending many more years with you.

And now that you’re gonna be away from the city for a couple months, I hope you’ll always remember that there’s someone who waits for you to come back; to travel together with, and to try various foods again. Please take a good care of yourself.

because..

I love you.

Cara Membuat Leather Notebook Cover a la Traveler’s Notebook

Choosing the right notebook isn’t an easy thing to do for me. In fact it’s been such a pain in the neck since I’m quite picky when it comes to this. Sometimes the size is either too big or too small. Sometimes I simply hate its page layout, rulings, and binding method. And sometimes its cover simply doesn’t suit me. Ribet banget ya aing jadi jelma teh? But lucky me, in early 2016 I stumbled upon a very impressive Instagram account who regularly shares her journaling activities with her Midori Traveler’s Notebook; which made me fall in love right away! ♡♡

Kalau misal kalian belum tau, Midori Traveler’s Notebook is a notebook which consists of a leather cover and an elastic cord. What makes it special is its flexibility which allows you to place multiple books/inserts at once. Last time I checked, the price  for the official Midori leather cover from JetPens was around $46.50, way too pricey just for a notebook, regardless of what it’s made of. To get around this, yours truly finally decided to turn it into a DIY project with whatever materials I have on hand. Aku udah pernah bikin ini di tahun 2016, tapi beberapa waktu lalu pas aku update soal ini di Instagram Story ada yang minta tutorialnya, jadi aku bikin lagi dan kebetulan emang bahannya lagi ada.

Alat dan Bahan untuk Membuat Leather Cover Traveler’s Notebook

Berikut adalah alat dan bahan yang harus kalian siapin untuk bikin leather cover a la midori traveler’s notebook, kebetulan disini aku pake seadanya yang kebetulan kutemuin di rumah:

Processed with VSCO with a6 preset
Alat dan bahan yang dibutuhkan untuk membuat leather cover traveler’s notebook
  • Leather, atau bahan apapun sesuai preferensi kalian. Disini aku pakai artificial leather sisa bahan sandal, bukan kulit asli. Kalau mau beli bisa di toko bahan kulit.
  • Gunting/cutter
  • Penggaris
  • Pensil/pulpen untuk bikin pola
  • Paku/alat pembolong
  • Palu
  • Elastic cord. 1-2 meter should be enough. Ini juga bisa dibeli di toko bahan kulit

Baca juga: A Little Bit of Something that I Love: Postcards and Handwritten Letters

Gampang didapetin kan semua alat dan bahannya? Kalau udah siap semua, mari kita mulai proses pembuatan leather covernya.

Cara Membuat Leather Cover Traveler’s Notebook

1. Pertama-tama kita mulai dengan bikin pola pada bahan kulitnya. Ukuran cover yang mau ku buat yaitu 26,5 cm x 22 cm; mendekati ukuran reguler nya Midori. Pola keseluruhannya adalah seperti ini:

POLA COVER LEATHER-
Pola leather cover travaler’s notebook

Ukuran panjang dan lebarnya aku sesuaikan dengan ukuran buku yang nantinya akan ku pakai, disini aku pakai buku dengan ukuran 11 cm x 21 cm yang kubuat sendiri pakai kertas pilihanku. You need to ensure that the size of the leather bigger than the size of the notebook so the books don’t come out when folded. Kalau polanya udah jadi, tinggal kita gunting deh~

2. Setelah kita dapetin pola berukuran 26,5 cm x 22 cm, kita lanjut dengan bikin lubang untuk tali elastisnya, Disini aku bikin lubang sebanyak 5 buah. Kalian sebisa mungkin buat lubang pada posisi yang sesimetris mungkin. Aku biasanya mulai bikin lubang dari tengah dulu. Aku lebih suka mulai dengan bikin garis tengah secara vertikal, terus  aku cari titik tengahnya dan aku tandain lagi pakai pulen. Untuk memastikan kalau titik tengah kalian udah bener, coba lipat covernya jadi 2 bagian untuk ngeliat apakah titik itu udah bener bener ada ditengah lipatan. Kalau ternyata gak pas ditengah, digeser-geser lagi aja titiknya.

Processed with VSCO with a6 preset

Selanjutnya, kalian juga bikin tanda untuk masukin tali elastis bagian atas dan bawah. Aku biasanya ngasih jarak 1 cm dari bagian bawah dan bagian atas bahan kulitnya. Sedangkan antara lubang kanan dan kiri juga berjarak 1 cm atau 0,5 cm dari garis tengah untuk masing-masing lubang di kanan dan di kiri. Ngebingungin gaksih penjelasannya? Huhu I suck at explaining things.

Processed with VSCO with a6 preset

3. Setelah kalian nandain titik untuk bikin lubangnya, kita mulai proses melubangi titik titik tersebut dengan paku dan palu. Sebenernya ada alat khusus untuk ngebolongin bahan kulit kayak gini, cuman aku lupa naro alatnya, jadi aku ganti pakai paku aja walaupun paku ku kekecilan sebenernya.

Processed with VSCO with a6 preset

Kalian ngelubanginnya jangan ragu-ragu ya, pokoknya lubangin aja yang mantep karena ukuran tali elastisnya lumayan gede, daripada susah masukinnya. Btw pas bolongin kulitnya kalau bisa dikasih alas kayu ya, biar lebih gampang ngebolonginnya. Disini aku pakai talenan karena gapunya alas kayu yang lain wkwk.

Baca juga: Sending Postcard and Snail Mail; Revisiting Old Hobbies

4. Now it’s time to put the elastic cord in. Take a long enough piece of your preferred elastic cord and divided it into two parts. Di sini aku ngebagi talinya jadi ukuran 45 cm dan  55 cm. Aku mulai masukin tali elastis sepanjang 45 cm dan aku lipat jadi 2 ke kedalam lubang yang ada di tengah buku sebagai pengunci buku. Begini kurang lebih penampakan talinya ketika udah berhasil dimasukin lewat lubang yang tengah dari sisi dalam.

Processed with VSCO with a6 preset
tampak dalam
Processed with VSCO with a6 preset
tampak luar

Setelah tali berhasil dimasukkan, jangan lupa kita tali mati sisa tali yang ada di dalam cover, biar talinya ga lepas 🙂

Processed with VSCO with a6 preset

5. Setelah tali penguci buku terpasang, selanjutnya kita pasang tali yang digunakan untuk ngikat buku dibagian dalam. Step by step pemasangan talinya kurang lebih seperti ini:

Processed with VSCO with a6 preset

Processed with VSCO with a6 preset

Processed with VSCO with a6 preset

Processed with VSCO with a6 preset

Untuk pemasangan talinya kurang lebih kayak gambar diatas ya, simple sekali bukan? Btw aku sengaja bikin 2 tali di dalamnya jadi bisa dimasukin 2 buku ke dalam 1 cover.

6. Kalau talinya udah terpasang, sekarang saatnya kita pasang insert/buku ke dalam cover leather yang udah kita bikin. Cuma tinggal diselipin aja talinya~~

Processed with VSCO with a6 preset
Cara pemasangan insert pertama ke dalam leather cover
Processed with VSCO with a6 preset
Cara pemasangan insert kedua ke dalam leather cover

Processed with VSCO with a6 preset

Yeay udah jadi deh leather notebook covernya. Btw ujung ujung covernya bisa kalian bikin melengkung atau mau tetep siku siku kayak punyaku ini. Aku sebenernya lebih suka yang ujungnya melengkung sih, cuma kemarin kelupaan belum bikin tapi udah terlanjur foto dan males foto ulang.

Processed with VSCO with a6 preset

Semoga tutorial –yang gak jelas– ini bisa bermanfaat untuk temen-temen yang pada mau bikin traveler’s notebook juga. Kalau ada yang udah pernah bikin DIY notebook jenis lain atau mungkin pakai midori yang asli, boleh loh share di kolom komen tentang kesan pesannya selama pakai Midori Traveler’s Notebook. I’d love to hear that!

Thank you! See you on the next post. ♡♡

Sending Postcard and Snail Mail; Revisiting Old Hobbies

The thought that in a few months after all the painful hours I spent at work each day I’d be somewhere traveling for a few days is one of the things that keeps me going everyday. But due to the Covid-19 pandemic many plans got cancelled; now I’m even taking a month off of work. I guess what I need right now is pretty much something keep me occupied, or at least something fun to do during this stay-at-home period, just like everyone else on Instagram who seemed so busy doing their hobbies or learning new skills. And all this eventually led me to revisit an old hobby; sending postcard and snail mail. I know I still have to go out to the post office to send them but it’s only 500 meters from my house.

Processed with VSCO with a6 preset

It’s been some time since the last time I sent postcard and I rarely did the direct swap either. I pretty much didn’t stock up on the postcards to actually start sending one again, so I decided to make one with some photos taken by yours truly and Febri using our analog cameras & mirrorless. Yayy! Another stuff to keep me occupied, plus..our photos don’t only end up on the gram.

Processed with VSCO with a6 preset
The postcards I made with photos from analog cameras
Processed with VSCO with a6 preset
The postcards I made with photos from mirrorless camera

To keep the postcards and other stuffs for snail mailing, I provide 2 boxes; one for the postcards (blank and incomings), snail mails, & handmade envelopes, while the other one is used to keep stamp supplies, washi tapes, image cutouts and whatnot. I know it’s not really much but it makes me easier to organise them rather than to put them in the same box.

Processed with VSCO with a6 preset
My blank postcard
Processed with VSCO with a6 preset
Handmade Envelope for Snail Mai
Processed with VSCO with a6 preset
Stamps, image cutouts, washi tapes, and vintage papers.

Besides sending the postcards for postcrossing, I also sent them to people who wanted it on Twitter. Febri and I tweeted on each of our account to offer it and they only had to send their mailing address to us.

Capture

In total I sent around 23 postcards on May; 5 for postcrossing, 13 for people on Twitter, 3 for our friends, and 2 for people who asked for direct swap. In additon, I also send 1 snail mail to Turkey. I spent more or less two nights to write & decorate the postcards cause I didn’t just send them; I had to look at the pictures and decided who would like it the most. I’m glad that some people already told us that they had received the postcard.

EYpOaA7U0AEkcgy
The postcards I sent on May

Anyway if you’re interested to swap your postcard with mine please let me know. Or if you want to send yours to me that would be great :3

You can see my postcards on my other instagram account created specially for postcard & snail mail thingy @kartuposnadya ♡♡

P.s: wow it’s been two years since the last time I wrote a blog post in English. I kinda miss it.

Nyobain Kamera Analog Kodak VR35 K5 + Film Kodak Vision3 250D

Udah sebulan berlalu sejak tulisan tentang kamera analog Cannonmate AF1000 aku post di sini. Setelah sempat 2 kali demam dengan selang waktu hanya 2 minggu di bulan April lalu, dan berhubung Febri udah nyindir aku karena belum nulis tentang kamera analog lagi, jadi mari kita lanjutkan pembahasan tentang kamera analog ini. Kamera yang ku pakai kali ini adalah Kodak VR35 K5 dengan roll film Kodak Vision3 250D.

Sebenernya ini tuh kameranya Febri, tapi aku rampas karena bentuknya gumuuuussh dan warnanya item. Mengingatkanku akan Fujica M1, kamera analog pertamaku yang sampai sekarang belum ku bahas di sini. Aku tuh paling gabisa liat yang gemes gemes gini dianggurin. Begini kurang lebih bentuk dari Kodak VR35 K5 yang kemarin ku pakai:

Processed with VSCO with a6 preset

Gemas bukan? Eheheh. Kamera Kodak VR35 K5 adalah kamera point and shoot 35mm dengan built in flash. Kamera ini mempunyai flash jenis pop up yang kalau dinyalain nanti dia bakalan naik, tapi kalau ga dinyalain ya posisinya sama kayak difoto yang di atas tadi.

Kodak VR35 K5 ini udah ada motordrivenya jadi setelah jepret nanti filmnya bergeser sendiri. Untuk rewindnya, kalau udah sampai 36 exposure dia akan otomatis ngerewind sendiri, wohooo! Agar bisa berfungsi, kamera ini menggunakan 2 buah batre AA. Sebagai tambahan, di kamera ini ada pengaturan ISO nya, mulai dari 100, 200, atau 400. Kameraku sebelumnya ngga ada pengaturan secalam inih. Lebi canggih dikit kali ya~~

Karena aku penasaran sama hasilnya, akhirnya kamera ini kubawa pacaran sama Febri ke daerah Mangunan. Kita pengen motret-motret jalanan disana yang nanjak dan berliku-liku seperti hidup ini.

KODAK_VISION_1414_14

Selama perjalanan menuju Mangunan, kita berhenti beberapa kali setiap ada view yang dianggep bagus.

Setelah beberapa kali berenti, akhirnya kita mampir sebentar di Bukit Bego dengan harapan bisa dapat view yang lebih bagus. Aku baru tau lho ada nama bukit yang ngegas kek gini.

KODAK_VISION_1414_20

Eh tapi bener lho, dari atas sini view-nya emang bagus, cocok banget buat sunset-an kalau langitnya lagi cerah. Tapi mon maap kayaknya aku gagal mencapture keindahannya lewat roll film yang ku pakai. Tone foto yang hasilin kayak cool gitu, ngga warm kayak Kodak Color Plus 200 yang dipakai Febri.

KODAK_VISION_1414_19-1

KODAK_VISION_1414_17-1

KODAK_VISION_1414_16

Karena langit masih cerah dan filmnya juga belum abis, akhirnya kita tancap gas lagi kearah Hutan Pinus sambil mencari spot foto yang lucu lagi.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Fujifilm Axion + Film Fujicolor C200

Pemberhentian selanjutnya adalah Warung Kopi Natadamar. Waktu itu warung kopinya tutup sih, pintu masuknya aja dipalang pakai rantai, tapi masih bisa diloncatin jadi yawdalaya kita bandel bandel dikit ngapapa~~

KODAK_VISION_1414_26

Warung Kopi ini asik banget sih tempatnya, tempat duduknya lucu, terus kayak ada rumah pohonnya juga. Dan, view-nya itu loh, Masya Allah indah bangeeet. Tau sendiri lah view di hutan Pinus gimana cantiknya. Aku pengen sih nyempetin buat jajan cantik disitu, tentunya kalau corona bgst ini udah berlalu, jadi warung kopinya buka lagiiii.

KODAK_VISION_1414_24

KODAK_VISION_1414_23

Setelah puas foto foto di Warung Kopi Natadamar, akhirnya kita nanjak lagi sampe ke area Wisata Hutan Pinus. Lagi lagi hutan pinusnya tutup dan sepi banget. Gapernah aku ngeliat hutan pinus imogiri sesepi ini :”) di sini aku gabanyak ngambil foto sih, cuma sesekali ngefoto bagian atas dari pohon pinusnya.

KODAK_VISION_1414_27

Di perjalanan pulang sebenernya aku sama Febri dapet view sunset yang bagus sih, mataharinya bener-bener bulet dan tepat di arah jalan pulang kita. Sayang banget pas itu gafoto pakai mirrorlessnya Febri, kayaknya sih ngga bawa juga waktu itu, jadinya cuma bisa foto seadanya doang.

KODAK_VISION_1414_30

Sejujurnya setelah melihat hasil cucian dari @anakanalog.yk, aku agak kurang puas sama hasil fotonya, ga sepuas kayak waktu aku pake kamera Nikon EF400SV. Hasil fotonya kayak kurang tajem aja gitu. Atau akunya aja yang ga bener pakenya? Ku balikin ke Febri ajadeh kalau gitu._. siapa tau kalau dipake Febri bisa lebih bagoooos hasilnya.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Nikon EF400SV + Film Kodak Vision 3 500T

Ngomong-ngomong, kali ini aku ngga akan ngiklanin kamera untuk dijual, tapi aku mau ngasih tau kalau Febri lagi ngadain giveaway 2 buah kamera analog yaitu Fujifilm Chic dan Fujifilm Benef! Ciyee budak giveaway kali ini gantian ngadain giveaway wkwk. Syaratnya gampang beud:

  1. Subscribe YouTube channelnya Febri 
  2. Reply tweet Febri yang ini dengan awok-awok (GATAU DEH KENAPA FEBRI SUKA BANGET SAMA KATA KATA INI -___-). Ditunggu sampai tanggal 6 Mei jam 23.59 ya!

ga

Kalau misal gamau ikut giveawaynya dan cuma subscribe YouTube channelnya Febri gapapa kok :”) it means so much to us.

Atau kalau mau mensupport Febri agar bisa terus semangat menulis blog dan membuat konten di YouTube channel dan lain lain melalui link ini, bole banget loh mentemen~~ hehe 

Untuk selanjutnya, kayaknya aku bakal bahas kamera analog pertamaku, yaitu Fujica M1. Mungkin minggu depan, bulan depan, atau gatau kapan seingetnya hehehe. Bye-bye semoga kalian sehat selalu ya! ❤

Nyobain Kamera Analog Cannonmate AF1000 + Film Kodak Color Plus 200

Ngga kerasa udah seminggu lebih aku work from home dan ngedekem di rumah. Selama itu pula aku sama ayah akhirnya berhasil beberes rumah dan buangin barang-barang yang udah gakepake. Bahkan kita berhasil ngumpulin 131 kilogram kertas bekas untuk kita jual. Sayangnya uang hasil penjualannya langsung dirampas gitu aja sama adek. Jinguuukkk, nduwe adek kok koyo preman.

Processed with VSCO with a6 preset
Sebagian kecil dari tumpukan kertas di rumah

Btw aku lagi ikut beberapa giveaway kamera analog di Instagram. Doain ya semoga menang lagi. So far aku baru menang 2 kali dari sekian belas giveaway yang aku ikutin. Kamera Nikon EF400SV yang kemarin udah ku publish adalah salah satunya. Nah mumpung lagi ada motivasi untuk nulis, jadi mari kita lanjutkan cerita tentang hasil giveaway berikutnya, yaitu kamera analog Cannonmate AF 1000.

Processed with VSCO with a6 preset
Cannonmate AF1000

Cannonmate AF 1000 ini adalah kamera hasil giveaway pertamaku. Sebenernya ada cerita yang cukup menggelikan dibalik giveaway yang sebenernya tidak aku ikuti tapi malah aku menangkan ini. Hloo hlooo kok bisaa? Haha ya gitudeh *yaelah nanggung amat ceritanya*. Btw awalnya ku pikir Cannonmate itu ya Canon lho, eh ternyata beda ya walaupun namanya mirip mirip? Aku sering banget liat merk kamera ini bersliweran, ya 11 12 sama kamera Aikon dan Akica lah ya.

Processed with VSCO with a6 preset
Box kamera Cannonmate AF1000
Processed with VSCO with a6 preset
Instructions book dan kartu garansi Cannonmate AF1000

Cannonmate AF 1000 yang kudapet ini kondisinya NOS (New Old Stock) alias barang baru tapi stock lama, biasanya sih mereka dapet dari toko yang udah tutup tapi masih punya stock kamera baru yang belum laku. Karena NOS, jadi kelengkapan kameranya masih yahuuud yaitu masih ada box, kartu garansi (walaupun udah gabisa dipakai), dan instruction booknya. Kondisi kameranya sendiri sih Alhamdulillah masih bagus. Body nya mulus, flash nyala, rewind aman, pokoknya fungsional semua. Cuma yang aku kurang suka adalah ukurn kamera ini cukup besar untuk kamera pocket. Bulky aja gitu. Nih ya bandingin sama kamera-kamera yang lain.

Processed with VSCO with a6 preset
Kamera Cannonmate AF1000 nya ada ditengah ya, dia paling gede dan tebel compared to others.

Aku nyobain kamera ini pakai film Kodak Color Plus 200, film sejuta umat yang sekarang harganya sudah tidak merakyat lagi huhuhu (sok sedih padahal dapetnya gratisan dari Febri). Untuk bisa beroperasi kamera dengan motor drive ini membutuhkan 2 buah batre AA, jadi setelah kalian jepret, filmnya udah otomatis bergeser sendiri dan kalau misal udah mentok nanti tinggal geser tombol rewindnya dan filmnya udah tergulung sendiri ke dalam canister. Kamera point and shoot model gini nih yang aku suka soalnya ngga ribet.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Nikon EF400SV + Film Kodak Vision 3 500T

Selama di Jogja aku sempet bawa kamera ini waktu main ke Seribu Batu Songgolangit, Imogiri. Pas itu cuacanya agak mendung, tapi berhubung flashnya nyala jadinya gabegitu masalah. Kebetulan aku gabegitu banyak ngambil gambar karena, jadi aku cuma bisa nunjukin sedikit aja:

KODAK_GA200_0985_09
Seribu Batu Songgo Langit, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk

Untuk foto pertama, ini ngefotonya dari jarak jauh soalnya aku malu kalau harus mendekat wkwk jadi mohon maaf kalau ngeblur. Fotonya B aja sih ya, tapi masih okelah ya 🙂

KODAK_GA200_0985_11
Siapa hayow, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk

Untuk foto kedua ini kebetulan objeknya selalu muncul disetiap roll yang ku pakai. Kurang afdol aja gitu kalau ga ngehabisin satu dua jepretan untuk Febri ❤ Kalau kalian liat dibagian kanan kayak bayangannya, nah itu adalah jariku yang gasengaja nutup lensanya. Bahlul bener.

Aku juga sempet bawa kamera ini pulang ke Tasikmalaya bulan February lalu, tapi sebagian besar hasilnya ga memuaskan karena lagi lagi LENSA KAMERANYA KETUTUPAN JARI AING ANJIR KESYEEL BANGET GAK TUH? Udah cape cape jalan kaki biar bisa hunting gataunya adaaaa aja jari yang nutupin sebagian lensa kameranya. Tulul. Tapi tetep akan aku post beberapa fotonya, sebagai pengingat agar next time lebih berhati-hati dalam motret.

KODAK_GA200_0985_16
Statsiun Lempuyangan, nunggu keretanya berenti, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk
KODAK_GA200_0985_18
Kereta di Stasiun lempuyangan, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk
KODAK_GA200_0985_23
Jl. HZ Mustofa di Tasikmalaya, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk

Huhuhu kesyel bange asli 😦 padahal pengen motret keadaan Kota Tasik sore-sore tapi malah hasilnya begini. Tapi masih bisa ditangkep lah ya suasana yang mau ditampilin difotonya? :((

Oiya Febri udah pernah ngereview kamera ini di yuchub channelnya dia lho. Jangan lupa ditonton juga ya!

Baca juga: New Obsession: Nyobain Kamera Analog

Anyway sekarang kamera ini sudah bukan milikku lagi alias udah dibeli orang, soalnya ya..buat apa gitu ngoleksi kamera banyak banyak? Aku kan pengen motret, bukan mau jadi kolektor. Apakah kamu juga ingin membeli kamera analog seperti temanquw? Kalau iya, ayo dong beli disini, kita masih ada stock kamera kok:
– Fujifilm Avec
– Fujifilm Chic motor (ada 2 kamera)
– Fujifilm DL-80 date
– Canon prima BF80
– Yashica Electro 35 GSN

Seperti biasa, copy paste dari postingan sebelumnya, kalau ada diantara kalian yang pengen tanya-tanya lebih lanjut soal detail kameranya, apakah ada minusnya atau tidak, bisa DM kita di IG @nadyairsalina atau @efebeeri. Hehehe

Udahan dulu deh cerita kali ini, nanti aku bakal lanjut lagi nulis tentang kamera analog yang lainnya. Bye-bye ❤