Nyobain Kamera Analog Kodak VR35 K5 + Film Kodak Vision3 250D

Udah sebulan berlalu sejak tulisan tentang kamera analog Cannonmate AF1000 aku post di sini. Setelah sempat 2 kali demam dengan selang waktu hanya 2 minggu di bulan April lalu, dan berhubung Febri udah nyindir aku karena belum nulis tentang kamera analog lagi, jadi mari kita lanjutkan pembahasan tentang kamera analog ini. Kamera yang ku pakai kali ini adalah Kodak VR35 K5 dengan roll film Kodak Vision3 250D.

Sebenernya ini tuh kameranya Febri, tapi aku rampas karena bentuknya gumuuuussh dan warnanya item. Mengingatkanku akan Fujica M1, kamera analog pertamaku yang sampai sekarang belum ku bahas di sini. Aku tuh paling gabisa liat yang gemes gemes gini dianggurin. Begini kurang lebih bentuk dari Kodak VR35 K5 yang kemarin ku pakai:

Processed with VSCO with a6 preset

Gemas bukan? Eheheh. Kamera Kodak VR35 K5 adalah kamera point and shoot 35mm dengan built in flash. Kamera ini mempunyai flash jenis pop up yang kalau dinyalain nanti dia bakalan naik, tapi kalau ga dinyalain ya posisinya sama kayak difoto yang di atas tadi.

Kodak VR35 K5 ini udah ada motordrivenya jadi setelah jepret nanti filmnya bergeser sendiri. Untuk rewindnya, kalau udah sampai 36 exposure dia akan otomatis ngerewind sendiri, wohooo! Agar bisa berfungsi, kamera ini menggunakan 2 buah batre AA. Sebagai tambahan, di kamera ini ada pengaturan ISO nya, mulai dari 100, 200, atau 400. Kameraku sebelumnya ngga ada pengaturan secalam inih. Lebi canggih dikit kali ya~~

Karena aku penasaran sama hasilnya, akhirnya kamera ini kubawa pacaran sama Febri ke daerah Mangunan. Kita pengen motret-motret jalanan disana yang nanjak dan berliku-liku seperti hidup ini.

KODAK_VISION_1414_14

Selama perjalanan menuju Mangunan, kita berhenti beberapa kali setiap ada view yang dianggep bagus.

Setelah beberapa kali berenti, akhirnya kita mampir sebentar di Bukit Bego dengan harapan bisa dapat view yang lebih bagus. Aku baru tau lho ada nama bukit yang ngegas kek gini.

KODAK_VISION_1414_20

Eh tapi bener lho, dari atas sini view-nya emang bagus, cocok banget buat sunset-an kalau langitnya lagi cerah. Tapi mon maap kayaknya aku gagal mencapture keindahannya lewat roll film yang ku pakai. Tone foto yang hasilin kayak cool gitu, ngga warm kayak Kodak Color Plus 200 yang dipakai Febri.

KODAK_VISION_1414_19-1

KODAK_VISION_1414_17-1

KODAK_VISION_1414_16

Karena langit masih cerah dan filmnya juga belum abis, akhirnya kita tancap gas lagi kearah Hutan Pinus sambil mencari spot foto yang lucu lagi.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Fujifilm Axion + Film Fujicolor C200

Pemberhentian selanjutnya adalah Warung Kopi Natadamar. Waktu itu warung kopinya tutup sih, pintu masuknya aja dipalang pakai rantai, tapi masih bisa diloncatin jadi yawdalaya kita bandel bandel dikit ngapapa~~

KODAK_VISION_1414_26

Warung Kopi ini asik banget sih tempatnya, tempat duduknya lucu, terus kayak ada rumah pohonnya juga. Dan, view-nya itu loh, Masya Allah indah bangeeet. Tau sendiri lah view di hutan Pinus gimana cantiknya. Aku pengen sih nyempetin buat jajan cantik disitu, tentunya kalau corona bgst ini udah berlalu, jadi warung kopinya buka lagiiii.

KODAK_VISION_1414_24

KODAK_VISION_1414_23

Setelah puas foto foto di Warung Kopi Natadamar, akhirnya kita nanjak lagi sampe ke area Wisata Hutan Pinus. Lagi lagi hutan pinusnya tutup dan sepi banget. Gapernah aku ngeliat hutan pinus imogiri sesepi ini :”) di sini aku gabanyak ngambil foto sih, cuma sesekali ngefoto bagian atas dari pohon pinusnya.

KODAK_VISION_1414_27

Di perjalanan pulang sebenernya aku sama Febri dapet view sunset yang bagus sih, mataharinya bener-bener bulet dan tepat di arah jalan pulang kita. Sayang banget pas itu gafoto pakai mirrorlessnya Febri, kayaknya sih ngga bawa juga waktu itu, jadinya cuma bisa foto seadanya doang.

KODAK_VISION_1414_30

Sejujurnya setelah melihat hasil cucian dari @anakanalog.yk, aku agak kurang puas sama hasil fotonya, ga sepuas kayak waktu aku pake kamera Nikon EF400SV. Hasil fotonya kayak kurang tajem aja gitu. Atau akunya aja yang ga bener pakenya? Ku balikin ke Febri ajadeh kalau gitu._. siapa tau kalau dipake Febri bisa lebih bagoooos hasilnya.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Nikon EF400SV + Film Kodak Vision 3 500T

Ngomong-ngomong, kali ini aku ngga akan ngiklanin kamera untuk dijual, tapi aku mau ngasih tau kalau Febri lagi ngadain giveaway 2 buah kamera analog yaitu Fujifilm Chic dan Fujifilm Benef! Ciyee budak giveaway kali ini gantian ngadain giveaway wkwk. Syaratnya gampang beud:

  1. Subscribe YouTube channelnya Febri 
  2. Reply tweet Febri yang ini dengan awok-awok (GATAU DEH KENAPA FEBRI SUKA BANGET SAMA KATA KATA INI -___-). Ditunggu sampai tanggal 6 Mei jam 23.59 ya!

ga

Kalau misal gamau ikut giveawaynya dan cuma subscribe YouTube channelnya Febri gapapa kok :”) it means so much to us.

Atau kalau mau mensupport Febri agar bisa terus semangat menulis blog dan membuat konten di YouTube channel dan lain lain melalui link ini, bole banget loh mentemen~~ hehe 

Untuk selanjutnya, kayaknya aku bakal bahas kamera analog pertamaku, yaitu Fujica M1. Mungkin minggu depan, bulan depan, atau gatau kapan seingetnya hehehe. Bye-bye semoga kalian sehat selalu ya! ❤

Nyobain Kamera Analog Cannonmate AF1000 + Film Kodak Color Plus 200

Ngga kerasa udah seminggu lebih aku work from home dan ngedekem di rumah. Selama itu pula aku sama ayah akhirnya berhasil beberes rumah dan buangin barang-barang yang udah gakepake. Bahkan kita berhasil ngumpulin 131 kilogram kertas bekas untuk kita jual. Sayangnya uang hasil penjualannya langsung dirampas gitu aja sama adek. Jinguuukkk, nduwe adek kok koyo preman.

Processed with VSCO with a6 preset
Sebagian kecil dari tumpukan kertas di rumah

Btw aku lagi ikut beberapa giveaway kamera analog di Instagram. Doain ya semoga menang lagi. So far aku baru menang 2 kali dari sekian belas giveaway yang aku ikutin. Kamera Nikon EF400SV yang kemarin udah ku publish adalah salah satunya. Nah mumpung lagi ada motivasi untuk nulis, jadi mari kita lanjutkan cerita tentang hasil giveaway berikutnya, yaitu kamera analog Cannonmate AF 1000.

Processed with VSCO with a6 preset
Cannonmate AF1000

Cannonmate AF 1000 ini adalah kamera hasil giveaway pertamaku. Sebenernya ada cerita yang cukup menggelikan dibalik giveaway yang sebenernya tidak aku ikuti tapi malah aku menangkan ini. Hloo hlooo kok bisaa? Haha ya gitudeh *yaelah nanggung amat ceritanya*. Btw awalnya ku pikir Cannonmate itu ya Canon lho, eh ternyata beda ya walaupun namanya mirip mirip? Aku sering banget liat merk kamera ini bersliweran, ya 11 12 sama kamera Aikon dan Akica lah ya.

Processed with VSCO with a6 preset
Box kamera Cannonmate AF1000
Processed with VSCO with a6 preset
Instructions book dan kartu garansi Cannonmate AF1000

Cannonmate AF 1000 yang kudapet ini kondisinya NOS (New Old Stock) alias barang baru tapi stock lama, biasanya sih mereka dapet dari toko yang udah tutup tapi masih punya stock kamera baru yang belum laku. Karena NOS, jadi kelengkapan kameranya masih yahuuud yaitu masih ada box, kartu garansi (walaupun udah gabisa dipakai), dan instruction booknya. Kondisi kameranya sendiri sih Alhamdulillah masih bagus. Body nya mulus, flash nyala, rewind aman, pokoknya fungsional semua. Cuma yang aku kurang suka adalah ukurn kamera ini cukup besar untuk kamera pocket. Bulky aja gitu. Nih ya bandingin sama kamera-kamera yang lain.

Processed with VSCO with a6 preset
Kamera Cannonmate AF1000 nya ada ditengah ya, dia paling gede dan tebel compared to others.

Aku nyobain kamera ini pakai film Kodak Color Plus 200, film sejuta umat yang sekarang harganya sudah tidak merakyat lagi huhuhu (sok sedih padahal dapetnya gratisan dari Febri). Untuk bisa beroperasi kamera dengan motor drive ini membutuhkan 2 buah batre AA, jadi setelah kalian jepret, filmnya udah otomatis bergeser sendiri dan kalau misal udah mentok nanti tinggal geser tombol rewindnya dan filmnya udah tergulung sendiri ke dalam canister. Kamera point and shoot model gini nih yang aku suka soalnya ngga ribet.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Nikon EF400SV + Film Kodak Vision 3 500T

Selama di Jogja aku sempet bawa kamera ini waktu main ke Seribu Batu Songgolangit, Imogiri. Pas itu cuacanya agak mendung, tapi berhubung flashnya nyala jadinya gabegitu masalah. Kebetulan aku gabegitu banyak ngambil gambar karena, jadi aku cuma bisa nunjukin sedikit aja:

KODAK_GA200_0985_09
Seribu Batu Songgo Langit, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk

Untuk foto pertama, ini ngefotonya dari jarak jauh soalnya aku malu kalau harus mendekat wkwk jadi mohon maaf kalau ngeblur. Fotonya B aja sih ya, tapi masih okelah ya 🙂

KODAK_GA200_0985_11
Siapa hayow, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk

Untuk foto kedua ini kebetulan objeknya selalu muncul disetiap roll yang ku pakai. Kurang afdol aja gitu kalau ga ngehabisin satu dua jepretan untuk Febri ❤ Kalau kalian liat dibagian kanan kayak bayangannya, nah itu adalah jariku yang gasengaja nutup lensanya. Bahlul bener.

Aku juga sempet bawa kamera ini pulang ke Tasikmalaya bulan February lalu, tapi sebagian besar hasilnya ga memuaskan karena lagi lagi LENSA KAMERANYA KETUTUPAN JARI AING ANJIR KESYEEL BANGET GAK TUH? Udah cape cape jalan kaki biar bisa hunting gataunya adaaaa aja jari yang nutupin sebagian lensa kameranya. Tulul. Tapi tetep akan aku post beberapa fotonya, sebagai pengingat agar next time lebih berhati-hati dalam motret.

KODAK_GA200_0985_16
Statsiun Lempuyangan, nunggu keretanya berenti, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk
KODAK_GA200_0985_18
Kereta di Stasiun lempuyangan, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk
KODAK_GA200_0985_23
Jl. HZ Mustofa di Tasikmalaya, captured with Cannonmate af1000 + kodak color plus 200, desvcanned by anakanalog.yk

Huhuhu kesyel bange asli 😦 padahal pengen motret keadaan Kota Tasik sore-sore tapi malah hasilnya begini. Tapi masih bisa ditangkep lah ya suasana yang mau ditampilin difotonya? :((

Oiya Febri udah pernah ngereview kamera ini di yuchub channelnya dia lho. Jangan lupa ditonton juga ya!

Baca juga: New Obsession: Nyobain Kamera Analog

Anyway sekarang kamera ini sudah bukan milikku lagi alias udah dibeli orang, soalnya ya..buat apa gitu ngoleksi kamera banyak banyak? Aku kan pengen motret, bukan mau jadi kolektor. Apakah kamu juga ingin membeli kamera analog seperti temanquw? Kalau iya, ayo dong beli disini, kita masih ada stock kamera kok:
– Fujifilm Avec
– Fujifilm Chic motor (ada 2 kamera)
– Fujifilm DL-80 date
– Canon prima BF80
– Yashica Electro 35 GSN

Seperti biasa, copy paste dari postingan sebelumnya, kalau ada diantara kalian yang pengen tanya-tanya lebih lanjut soal detail kameranya, apakah ada minusnya atau tidak, bisa DM kita di IG @nadyairsalina atau @efebeeri. Hehehe

Udahan dulu deh cerita kali ini, nanti aku bakal lanjut lagi nulis tentang kamera analog yang lainnya. Bye-bye ❤

Nyobain Kamera Analog Nikon EF400SV + Film Kodak Vision3 500T

Hari ini aku udah resmi mulai work from home, dan waktu kerjaku pun jadi sedikit lebih fleksibel. Maka dari itu, aku mau ngelanjutin tulisan sebelumnya tentang hasil foto kamera analog. Kamera yang ku pakai kali ini adalah Nikon EF400SV dengan film Kodak Vision 3 500T. Kamera ini aku dapat secara gratistiisstissss dari giveaway yang diadain @ala.mandas di akun Instagramnya. Alhamdulillah ya pak, buk, rezeki emang ga kemana. Pas lagi seneng-senengnya main kamera analog, eh dapet giveaway. Kalau misal ada diantara kalian yang mau beli kamera analog bisa check Instagram mereka ya. Kalau untuk film nya sih aku dapet giveaway dari pacar alias gratisan lagi. Dia beli di @35mm.rons kalau gasalah. Terus kamu modal apaaaaaann wahai Nadya Irsalina?! Ehehe santai santai, aku masih modal 50 ribu untuk devscan filmku di @anakanalog.yk.

Baca juga: New Obsession: Nyobain Kamera Analog

Ini adalah kali pertama aku nyobain kamera dari nikon karena mayoritas kamera analog point and shoot yang aku dan Febri punya adalah keluaran Fujifilm. Makanya pas tau kalau aku dapet giveaway kamera Nikon EF400SV, rasanya super excited buangeeeet buat nyobain!! Oiya mumpung inget, mau sekalian update stock kamera yang kita jual yaa hehehe:
– Fujifilm Avec
– Fujifilm Chic motor (ada 2 kamera)
– Fujifilm DL-80 date
– Canon prima BF80
– Canon prima zoom shot

Kalau ada diantara kalian yang pengen tanya-tanya lebih lanjut soal detail kameranya, apakah ada minusnya atau tidak, bisa DM kita di IG @nadyairsalina atau @efo.teo

Ok, sekarang kembali ke Nikon EF400SV. Kira-kira begini tampilan dari kameranya:

Processed with VSCO with a6 preset
Nikon EF400SV

Dari segi tampilan, cantiq dan menawan sekali bukan? Eh gimana sih harusnya kalo ngedeskripsiin kamera? Hahaha. Yaa pokoknya dia tuh bener-bener a pocket-sized point and shot camera yang super lightweight tapi nggak berasa ringkih. Kalau dibawa kemana-mana tuh praktis aja gitu, tinggal dikalungin biar seluruh dunia tau kalau kalian punya kamera analog juga bisa karena strapnya cukup panjang.

Processed with VSCO with a6 preset
Tampak belakang dari Nikon EF400SV

First thing that I noticed ketika pertama pake adalah….wow view findernya gede dan bening abis, mantap buat ngeliat objek yang mau kita bidik. Terus, disebelah lensa Nikon 28mm nya ada tombol on/off untuk flashnya juga lho, tapi aku pribadi belum pernah ngotak atik tombolnya sih jadi flashnya selalu nyala. Oiya, kamera ini jenisnya otomatis dalam hal wind-and rewind, jadi kalau abis jepret langsung muter deh filmnya, dan kalau filmnya udah mentok/abis nanti otomatis ngerewind sendiri deh. Dia butuh 2 batre AA if you want to use it, otherwise the camera wouldn’t work.

Baca juga: Nyobain Kamera Analog Fujifilm Axion + Film Fujicolor C200

Kayanya udah cukup ya soal kameranya? Makin panjang tulisannya kayaknya malah bikin makin keliatan kosong otaknya soal perkameraan.

Sekarang saatnya liatin foto hasil hunting di area landasan pacu pantai depok, gumuk pasir, pantai tall wolu, dan juga pantai parangkusumo ketika sebelum social distancing dan work from home diterapkan. Kamera yang kita bawa untuk hunting adalah Nikon EF400SV (of course, duh),  Olympus Trip 35, dan Yashica FX-3 super 2000. Tapi yang akan aku posting hanya hasil yang Nikon EF400SV aja ya. sisanya mungkin menyusul di post selanjutnya atau di blog Febri.

KODAK_VISION_1281_08
Landasan pacu pantai depok, captured with Nikon EF400SV + Kodak Vision 3 500T, devscanned by anakanalog.yk

Ini salah satu foto favorit dari roll ini. Bukan cuma karena modelnya yang aku suka, tapi karena pemandangan dibelakangnya yang kece dan komposisi fotonya yang pas. Yaelah tau apaansih nad soal komposisi foto wkwk bct.

KODAK_VISION_1281_09
Landasan pacu pantai depok, captured with Nikon EF400SV + Kodak Vision 3 500T, devscanned by anakanalog.yk

Hasil foto mobil dengan background pantai ini adalah my most favorit. Hasilnya sesuai banget sama apa yang ada dibayanganku. Would be perfect kalau ngga ada orang dibelakang yang lagi duduk diatas motor, though. Bisa di crop sih.

KODAK_VISION_1281_12
Pantai apa ya duh lupa, captured with Nikon EF400SV + Kodak Vision 3 500T, devscanned by anakanalog.yk

Nah kalau foto bapak-bapak dengan alat pancingnya ini sebenernya kayak agak nanggung karena beliau hanya kefoto separo, tapi aku suka liat gulungan ombak-ombaknya dan warna air lautnya jadi aku post saja hehehe

KODAK_VISION_1281_15
Pantai Parangkusumo, captured with Nikon EF400SV + Kodak Vision 3 500T, devscanned by anakanalog.yk

Kalau lagi berdiri dipinggir pantai dan nungguin ombak datang, kalian suka liatin busa-busa yang muncul dari air lautnya gaksih? Kalau iya, berarti kita sama. That’s why I took picture of it, cause i simply like it.

KODAK_VISION_1281_28
Sunset in Pantai Parangkusumo, captured with Nikon EF400SV + Kodak Vision 3 500T, devscanned by anakanalog.yk

Yang terakhir ini adalah foto sunset di Pantai Parangkusumo sebelum akhirnya aku dan Febri memutuskan untuk pulang dan cari makan karena seharian belum makan. Aku baru sadar kalau selama ini kayaknya aku jarang banget bahkan hampir gapernah nikmatin sunset di pantai. Ternyata secantik itu ya sunset di pantai. Alhamdulillah pas hunting sempet foto pake kamera analog walaupun ga bener ngambilnya. But I took better pictures with mirrorlessnya Febri.

Untuk beberapa waktu kedepan sepertinya aku ngga bakal hunting dulu, mengingat kondisi diluar saat ini masih belum aman. Semoga wabah Covid19 ini segera berakhir yaa. Buat yang beruntung bisa work from home, atau pun yang gabisa work from home, mari tetep jaga kesehatan dan kebersihan diri dan lingkungan.

Okedeh, udahan dulu ya tulisan tentang Nikon Ef400SV nya. Sampai ketemu di post selanjutnya. Bye bye.

 

Nyobain Kamera Analog Fujifilm Axion + Film Fujicolor C200

Dalam rangka melanjutkan tulisan sebelumnya tentang per-kamera analog-an, kali ini aku mau sedikit cerita pengalaman selama njepret njepret asal pakai kamera analog Fujifilm Axion dengan film Fujicolor C200 sekalian nunjukin hasil fotonya. Berikut ini adalah penampakan dari keduanya:

Processed with VSCO with a6 preset
Fujifil Axion + Fujicolor C200

Hasil foto dari Fujifilm Axion ini belum pernah ku posting di feeds Instagram sih, tapi kalau di story sepertinya pernah. Btw kalau kalian sering menemukan foto di Instagram dengan hashtag #35mm dengan efek efek jadul, nah itu berarti foto-foto tersebut diambil menggunakan kamera analog. Ya walaupun bisa juga sih online shop yang jual peninggi badan ngiklan dengan hashtag #35mm.

Fujifilm Axion ini jenisnya point and shoot, jadi gaperlu mikir gimana cara fotonya, pokoknya gaperlu keahlian khusus atau tekhnik yang gimana gimana untuk menggunakan kameranya. Cocok banget buat yang anti ribet, dan maunya yang praktis praktis aja kayak aku. Cukup buka penutup lensa, intip objek yang akan difoto dari view finder, terus jepret deh. Oiya, jangan lupa juga berdoa supaya gambar yang dihasilkan tida ngaco, dan jangan sampai jari kalian menutupi lensa kameranya! Honestly, ini adalah kegoblokan yang masih terus kuulang dari kamera pertama hingga kamera ketigaku. Heran deh udah ganti kamera tetep aja penyakitnya gailang-ilang. Hati-hati ya teman teman newbieku, kalian gamau kan kalau hasil foto kalian ada bayangan tangannya seperti ini?

Tangga hotel, captured with Fujifilm Axion, film Fujicolor, and devscanned by Anakanalog.yk
Tangga hotel rahasia, captured with Fujifilm Axion, film Fujicolor C200, and devscanned by Anakanalog.yk

 

Fujifilm Axion ini bukan kamera analog pertamaku, tapi gatau kenapa berkesan aja karena hasil fotonya menurutku lebih memuaskan dari kameraku yang pertama alias si Fujica M1, jadi aku pengen nulis tentang ini lebih dulu. So far, aku seneng sih pakai ini karena bentuknya kecil, pocket size banget, udah gitu warnanya juga cakep. Tipe-tipe warna yang hits ditahun 90an ceunah. Udah gitu aku lumayan beruntung karena barangnya masih bagus, body oke dengan sedikit baret bekas pemakaian, view finder bening, flash nyala terang benderang, rewind jalan, ruang film bersih, tutup kamera ga seret. Pokoknya overall fungsional deh.

Aku cobain kamera ini untuk hunting di sekitar kawasan 0 KM Malioboro sama Febri sepulang kerja sekitar jam 5 sore. Karena dia udah ada built in flashnya dan alhamdulillah flasnya works normally, jadinya waktu aku pakai untuk foto sore-sore pun masih aman banget. Objek bidikanku masih terlihat jelas pokoknya. Sayangnya kamera ini autoflash dan ga dilengkapi dengan tombol on off untuk flashnya, jadinya flashnya akan nyala setiap kalian motret. Terus masalahnya apa? Yaaa.. ga ada masalah apa-apa sih, cuman gabisa foto diam-diam tanpa bikin orang kaget sama flashnya aja.

Dalam hal jepret menjepret, kamera ini udah otomatis dalam hal winding and rewinding filmnya, alias udah motorized. Kalian tinggal jepret dan filmnya akan bergeser sendiri tanpa perlu muter-muter gerigi film/ngokang. Kalau filmnya sudah mentok, kalian tinggal geser tombol rewind dan filmnya akan tergulung kembali masuk ke canister. Untuk menjalankan fungsi tersebut, Fujifilm Axion ini menggunakan batre jenis AA sebanyak dua buah saja. Ngausa banya banya.

Suda ya basa basinya, sekarang kita langsung liat hasil dari Fujifilm Axion dengan film Fujicolor C200.

FUJI_C200_0794_07
Kopi Pakpos, captured with Fujifilm Axion, film Fujicolor, and devscanned by Anakanalog.yk
FUJI_C200_0794_03
Kantor Pos Besar Yogyakarta, captured with Fujifilm Axion, film Fujicolor, and devscanned by Anakanalog.yk

 

FUJI_C200_0794_13
Jl. Malioboro, captured with Fujifilm Axion, film Fujicolor, and devscanned by Anakanalog.yk
FUJI_C200_0794_08
Pacarku hehe, captured with Fujifilm Axion, film Fujicolor, and devscanned by Anakanalog.yk
FUJI_C200_0794_10
Aku hehehe, captured with Fujifilm Axion, film Fujicolor, and devscanned by Anakanalog.yk

Mon maap kalo hasilnya masih pas-pasan dan terkesan ngawur, ya namanya juga masi belajar. Kalo kalian mau coba-coba main analog, kamera ini bisa banget dicobain karena gaperlu nyetting apa-apa lagi. Tapi kalau pengen serius ngulik kamera, mungkin bisa cobain range finder atau slr, bukan point and shoot seperti ini. Btw kalo mau liat review versi videonya, bisa check di youtube channelnya Febri.

Jadiii, adakah diantara kalian yang ingin coba kamera analog juga? Apakah sudah stalking akun-akun penjual kamera analog di Instagram tapi bingung pengen beli yang mana? Nah, kebetulan banget aku sama Febri masih punya beberapa kamera yang pengen kita jual, yaitu:
– Fujifilm Qcam
– Fujifilm Avec
– Fujifilm Chic motor (ada 2 kamera)
– Fujifilm DL-80 date
– Toycam warna putih
– Cannonmate AF1000
– Canon prima BF80
– Canon prima zoom shot

Kalau ada diantara kalian yang pengen tanya-tanya lebih lanjut soal detail kameranya, apakah ada minusnya atau tidak, bisa DM kita di IG @nadyairsalina atau @efebeeri. Tapi lebih baik DM Febri saja karena aku ujung-ujungnya juga akan bertanya pada Febri. Tapi gaboleh digodain ya.

Yak, sepertinya segini dulu untuk cerita tentang kamera Fujifilm Axion-nya. Semoga bisa segera nulis tentang kamera-kamera lainnya.

New Obsession: Nyobain Kamera Analog

New year, new obsession! Hahaha jadi, sejak akhir desember kemarin, aku jadi mulai kepoin kamera analog di instagram dengan hashtag andalan #kameraanalog dan #indo35mm. Kepoan-ku ini disebabkan oleh Febri yang tiba-tiba nyeletuk pengen beli hikari cam. Hal yang terlintas dipikiran adalah “ini anak kenapa anjir gak jelas banget tiba tiba pengen kamera analog, kan uda ada mirrorless” “hmm kok dia tiba tiba pengen kamera analog, lagi naksir ama siapa nih ni anak” *jiwa posesif dan curigaan langsung muncul*. Jadilah aku si anak yang gatau apa apa ini ikut penasaran sama kamera analog, apalagi Febri cukup gencar membahas soal kamera analog di sela-sela percakapan kita di WhatsApp alias ini ana uda pengen banget beli.

Long story short, akhirnya Febri memutuskan untuk beli Fujifilm ZO dan barangnya datang pas banget tanggal 31 Desember 2019. New year new camera, ceunah. Saking excited dan nggak sabar pengen langsung nyobain kameranya, dia langsung beli roll film deket rumahnya, padahal mah dia udah order dari Tokopedia juga. Dasar tidak sabaran. Eh aku juga deng.

Processed with VSCO with a6 preset
Inilah Fujifilm ZO yang bikin aku jadi pengen beli kamera analog juga

Pertemuan pertamaku dengan kamera baru Febri terjadi di tanggal 1 Januari 2020. First impression saat liat kameranya adalah: eh kok lucu juga ya?! Kok kayaknya asik ya main ginian? Beli ahh. Hahaha tau sendiri lah ya bahayanya kalau cewek udah bilang lucu terhadap suatu barang? *gak sih, itu mah emang kamunya aja nad yang pengenan*. Btw kamera Fujifilm ZO ini udah memasuki roll kedua, jadi hasil roll pertama bisa kutujukkan dipostingan ini.

KODAK_GA200_0545_04
Hasil foto Fujifilm ZO dengan Kodak Color Plus 200, dev and scan di anakanalog.yk dengan resolusi medium

Seperti orang tua jaman dulu, ayahku sempet punya kamera analog yaitu Fujifilm MDL 5 untuk mengabadikan momen masa kecilku. Sayangnya sekarang kameranya entah ada dimana, huhuhu. Jadi ya mau nggak mau harus beli lagi. Setelah pencarian yang cukup singkat *karena uda gak sabar pengen cepet beli*, pilihanku jatuh ke Fujica M1 warna hitam. Kenapa kok milih ini? Sebenernya nggak ada alasan yang gimana-gimana sih selain karena bentuknya yang lucu dan warnanya yang kece, mengingat kamera ini biasa aja dari segi kualitas. Cuman ya gimana ya, kan aku awalnya tertarik karena kamera analog lucu, jadi kubeli yang lucu lucu juga gitu. Newbie yang cuma modal ikut ikutan emang gini nih.

Processed with VSCO with a6 preset
Kamera Fujica M1. Super gemes sih menrutku. Menurutku lho ya.
Processed with VSCO with a6 preset
Ala ala banget gak nih fotonya?

Menurutku dari segi bentuk cukup menggemaskan sih, meskipun hasilnya so so. Sebagai bocoran ku tunjukin 1 hasil foto dari Fujica M1 menggunakan Kodak Color Plus 200. Untuk develop and scan-nya dilakuin di @anakanalog.yk. Aku lupa butuh berapa lama untuk ngabisin 1 roll, tapi yang jelas lumayan cepet karena awal-awal aku norak apa apa dipotret. Selain norak, ya emang pengen cepet ngabisin filmnya. Pokoknya aku super penasaran sama hasilnya sehingga cukup ‘boros’ jepret sana sini.

KODAK_GA200_0633_18
Hasil foto Fujica M1 dengan Kodak Color Plus 200, dev and scan di anakanalog.yk dengan resolusi medium

Febri sebenernya sempet mewanti-wanti untuk nggak beli kamera dulu, cukup satu untuk berdua aja mengingat harga roll film dan harga cucinya juga lumayan sis Hmmm ya, iyasih, bener juga. Sejujurnya aku pun sempet ngerasa ga enak karena udah ngeyel beli kamera baru, yang mana uangnya sebenernya bisa digunakan untuk membeli 2 roll film Kodak Color Plus beserta biaya dev&scan-nya. Tapiiiii, sebenernya perasaan ga enak ini hanya berlangsung beberapa saat dan sirna karena Febri malah beli kamera analog LAGI, iya, beli LAGIIIII, yaitu Fujifilm MDL 55. Alasannya adalah karena yang Fujifilm MDL 55 ini udah otomatis, nggak kayak Fujifilm ZO yang tiap habis njepret harus muter kokangnya ampe mentok baru kemudian bisa mulai jepret jepret lagi. Udah gitu dia bilang kamera yang ini bakal dipake buat motret motret aku. HAHAHAHAHA alesan.

Processed with VSCO with a6 preset
ini dia penampakan Fujifilm MDL 55. Cihuuuy abis!

Pertemuan pertama ku sama kamera keduanya Febri ini terjadi pada tanggal 20 Januari 2020. First impression? Wow asik juga ternyata pake kamera yang gak perlu muter-muter kokang tiap abis jepret. Wow canggih uga nih. Ku juga mau punya ahh pokoknya! Hahahaha mampus. Btw kamera Fujifilm MDL 55 ini juga udah ngabisin 1 roll yaitu Kodak Vision 3 Marilyn 100. Hasilnya cakep sih huhu ku ingin mencoba kodak vision juga 😦

KODAK_VISION_0634_17
Hasil foto Fujifilm MDL 55 dengan Kodak Vision 3 Marilyn 100, dev and scan di anakanalog.yk dengan resolusi medium

Mengetahui betapa asiknya jepret jepret pake kamera yang otomatis gitu, aku langsung gercep dong ya nyari kamera baru. Selang tiga hari, kali ini dengan restu bebeb Febri, akhirnya beli Fujifilm Axion dengan harapan kualitas gambarnya akan 11 12 dengan fujifilm ZO nya Febri, karena zuzur aja gambarnya jauh lebih oke dari si Fujica M1. Untuk hasil dari Fujifilm Axionnya belum bisa ku tunjukin karena emang belum masuk ke tahap dev&scan. Masih bisa untuk jepret jepret 8 kali. Untuk roll nya sekarang lagi dipakein yang Fujicolor C200.

Processed with VSCO with a6 preset
Fujifilm Axion my luv :*

Btw ketika tulisan ini ditulis, si Fujica M1 nya baru banget laku dengan harga yang lumayan. Sebenernya agak sedih juga melepas Fujica, secara baru pake 1 roll film doang, tapi gapapa deh soalnya aku sama Febri sebelum ngejual Fujica M1 udah beli kamera lagi yaitu Canon Prima BF-80, tapi belum sempet kita cobain bareng karena pas barangnya datang, Febri lagi nggak di Jogja.

Processed with VSCO with a6 preset
Canon Prima BF-80. Gasabar pengen coba!

Iya, kita emang serandom itu anaknya ampe beli 5 kamera analog dalam jangka waktu satu bulan wkwkw. I guess playing with analog camera has became our new obsession!

Anyway, pengalaman menggunakan masing-masing kamera akan ku coba ceritain di post selanjutnya aja biar ada bahan untuk post tulisan baru, tentunya dengan catatan kalau ngga males dan nggak sibuk rebahan dan pacaran. Untuk sekarang cukup sekian postingannya. Hehe. Dadah.