Life, Marriage Life

Pengalaman Pasang KB Spiral/IUD Non-hormonal Copper T

Tanggal 8 Maret 2022 bertepatan dengan 4 bulan kelahiran Mochi alias Memes akhirnya aku memberanikan diri pasang KB spiral/IUD. Rencana pasang KB udah ada dari sejak aku selesai nifas,  tapi ku tunda mulu karena aku masih lumayan takut kalau organ kewanitaannku harus diotak-otik untuk masukin si KB itu. Rasanya belom mentally ready pasca melahirkan. Kebanyakan dari buibu yang pada nunda masang IUD alasannya karena ini juga kan? Hayoo ngakuuuuu!

Kalo takut pasang IUD kenapa gapake KB jenis lain aja? Kan masih ada tuh KB suntik, pil, atau implan?

Kenapa sih kok milih KB Spiral/IUD?

Jadiii, setelah aku baca-baca beberapa jenis KB yang ada dan konsul dengan bidan, aku mantep untuk pasang kontraksepsi IUD nonhormonal/tembaga dengan alasan:

  1. Praktis, sekali pemasangan dapat mencegah kehamilan dalam jangka waktu yang cukup lama. Aku pakai Copper T yang bisa dipakai sampai 5 tahun.
  2. Bisa mencegah kehamilan sampai 99% pokoknya kemungkinan hamilnya dibawah 1%.
  3. Aman untuk busui.
  4. Bisa dilepas kapan aja dan kesuburan kita juga langsung kembali. Berbeda dengan KB suntik/obat yang butuh waktu untuk mengembalikan kesuburan kita.
  5. Ga ada efek aneh aneh ke badan kayak bikin gemuk, jerawatan, dll.

Atas saran bidannya juga akhirnya aku memilih untuk memakai IUD nonhormonal Copper T alias IUD yang biasa aja dibandingkan pakai IUD yang Nova T. Cara kerjanya sama tapi harganya beda jauh bund wkwk.

IUD Copper T

Dimana pasang KB Spiral/IUD?

Aku pasang IUD di Klinik Pratama Citra Madina sama bidan yang aku udah cukup kenal. Kalo mau pasang di RS tentu sangat bisa, malah mungkin opsi KB nya lebih banyak dan bisa dipasangin sama dokter spesialis kandungan. Kalo aku sih prefer di yang deket deket aja dan yang penting aku udah kenal sama bidannya biar selama proses pemasangannya aku bisa lebih nyaman.

Oiya kata bidannya pemasangan KB spiral ini ga mesti pas haid ya, pas gak haid juga bisa asalkan sedang tidak hamil. Jadi sehari sebelumnya aku test kehamilan dulu pake testpack, soalnya pertengahan Januari dan awal Februari aku sempet keluar darah lagi kayak mens gitu loh bund, nah tapi di bulan Maret ini kok ga keluar lagi. Kata bidan sih bisa aja yang sebelumya itu efek dari kecapean.

Gimana rasanya dipasang IUD? Sakit gak?

Kalo ditanya sakit atau engga, alhamdulillah sih gak sakit, cuma memang ada rasa ga nyaman dan ngilu-ngilu waktu spekulumnya dimasukin ke vagina, dan kayak agak kram/mules gitu pas IUDnya lagi dipasang. Yaa namanya juga dimasukin alat ke dalam sana, wajar lah ada rasa kurang nyaman. Tapi masing masing orang punya pain tolerance yang beda-beda ya, jadi yang bagiku gasakit bisa aja bagi sebagian orang itu sakit. Karena beberapa temenku yang udah pasang sih bilangnya sakit, terutama pas dimasukin spekulum untuk ngebuka vagina kita.

Kunci dari pemasangan KB ini adalah kita harus rileks dan jangan spaneng biar bidan/dokternya bisa lebih gampang dan cepet masang KB nya. Kalo kita spaneng nanti tuh secara ga langsung kita jadi kayak ngeden nahan si alatnya untuk masuk lebih jauh ke dalam vagina dan rahim kita, nanti makin lama lagi prosesnya. Maka dari itu aku bener bener menyarankan untuk melakukan pemasangan KB di dokter atau bidan yang kalian udah bener-bener ngerasa cocok dan nyaman.

Proses pemasangan IUD ini memakan waktu sekitar 15 sampai 20 menitan, tiap orang bisa beda beda tergantung posisi rahimnya. Untuk step by stepnya aku kurang paham ya, yang jelas awalnya diukur dulu panjang rahimnya. Paling engga ukurannya minimal 6 cm baru bisa dilanjutkan prosedur pemasangan KB nya. Setelah proses pemasangannya selesai, Alhamdulillah rasa ga nyamannya langsung ilang sih. Kayak biasa aja, ga ada rasa apa apa.

Apa reaksi setelah pemasangan IUD?

Kalau aku pribadi sih ga ada keluhan yang parah banget. Kan katanya ada tuh yang sampe sakit banget perutnya, pusing, dll. Yang kerasa di aku sih cuma mual dan kram kayak pas mau mens gitu. Awalnya kramnya agak intens, nanti lama lama berangsur-angsur berkurang. Kalau mualnya baru kerasa banget keesokan harinya. Kalo misal ada keluhan nyeri yang gimana-gimana, nanti tinggal minum obat pereda nyeri dan antibiotik aja bund, soalnya setelah pasang KB emang dikasih kedua obat. Antibiotiknya wajib dihabiskan ya bund, kalo pereda nyerinya cukup diminum kalo memang ada keluhan nyeri aja. Tapi kalo sakit banget gak tertahan mending konsul lagi sama bidan/dokternya.

Chek up setelah pemasangan KB

Setelah KB terpasang, kita masih harus cek up  lagi soalnya diawal pemasangan masih rawan geser. Jadi kemarin aku dijadwalkan untuk USG di hari minggu alias 5 hari setelah pemasangan IUD. Dari hasil cek up, diketahui kalo posisi IUD ku tuh agak turun kata dokternya. Beliau bilang biasanya posisinya tuh agak diatas. Nah aku juga agak bingung tuh, ini emang geser atau emang bidannya masangnya agak dibawah wkwkwk. Dokternya bilang kalo posisi IUD nya seperti ini, biasanya bakal sakit saat berhubungan intim. Tapi pas ku coba sih ga ada sakit sama sekali wkwkwk.

Berhubung posisinya IUD nya kurang optimal, aku konsultasi lagi sama bidan yang pasang. Serem juga dong bund kalo tiba-tiba muncul Mochi kedua gara-gara posisi IUDnya gabener.  Bu bidan menyarankan untuk dinaikkan lagi posisi IUDnya, takutnya emang begeser. Hadeeeh diubek ubek lagi deh uweeeee.

Akhirnya hari ini (17 Maret 2022) aku check up ke bidan lagi dan ternyata posisinya IUDnya emang udah turun, bukan cuma agak tapi udah lumayan banyak turunnya. Kalo dibiarin bisa lepas. Akhirnya diputuskan untuk melepas IUD yang lama dan pasang yang baru, dan dijadwalin check up seminggu lagi. Berasa ngulang dari awal lagi huhuhu. Kali ini check upnya disarankan manual dulu alias langsung diliat sama bidannya, nanti bulan depan baru check pakai USG. Nanti semingguan lagi aku update yaaa kondisinya kalo ada apa apa. Semoga sih aman-aman aja.

Berapa biaya pemasangan KB IUD?

Setelah aku update story, banyak yang penasaran sama biaya pasang KB IUD ini. Kemarin aku kan pakai yang Copper T, nah ini biayanya 270ribu, udah termasuk obat antibiotik dan asam mafenamat, terus USG nya 150ribu. Kalau pakai yang Nova T harganya bisa sampai 700ribuan untuk alat KB nya aja, belom lagi nanti kudu USG lagi. Dua-duanya sama sama IUD non hormonal yang ada tembaganya, cara kerjanya juga sama. Bedanya cuma dari segi ukuran dan bentuknya aja. Lagian aku dan mas suami berencana lepas KB dalam 2-3 taunan, mau mencoba bikin adonan mochi lagi wkwkwk.

Kurang lebih segitu dulu pengalaman pasang KB IUD yang aku lakuin. Nanti kalau ada info terbaru akan aku update lagi tulisan ini. Kalo mau nanya nanya yang belom aku ceritain disini boleh banget looooh mau via comment atau DM ke IG aku.

See you on the next blog post ♡

14 thoughts on “Pengalaman Pasang KB Spiral/IUD Non-hormonal Copper T”

  1. Haiiii Nadya. Selamat ya atas kelahiran anak pertama. Semoga selalu sehat dan jadi anak yang shaleh/shalehah. Aamiin.

    Mau sharing juga nih, pengalaman istri pake kb tapi ternyata jebol juga. Haha. Saran aja walaupun akurasi sudah 99 koma sekian persen, tetep sebaiknya digabung dengan metode kb yang lain.

    Mungkin ya, mungkin, walaupun sudah pake kb iud, bisa dikombinasikan dengan metode coitus atau keluar di luar.

    Semoga tetep sesuai rencana ya. Semangat.

    Liked by 1 person

      1. Kb iud juga. Makanya pas tau positif hamil, kami berdua terkedjoet. Hahaha. Alhamdulillah juga sudah lahir akhir Feb kemarin dengan sehat. Ya yakin aja kalau ini memang rencana-Nya yang terbaik untuk kami sekeluarga. Bismillah.

        Liked by 1 person

        1. Waduuuuuh. Semoga aku aman aman ajadeh :”) mungkin posisi iud nya pas geser kali yaaaa makanya kebobolan juga. Soalnya akukan pake iud biar aman keluar didalem jg gitu huhuhu. Selamaaat deh Maas atas kelahiran anak keduanya 😀 biar sekalian mumpung masih muda lgsg dikebuuut ngurus anaknya 😀

          Like

    1. Masama bund. Hahahha iyaanih agak mlompat postingannya. Ini juga ditulisnya dadakan disambi boboin si bocil. Next post –mungkin– bakal nulis soal cerita pas lairan 😚

      Like

  2. Wah, sudah jadi ibu ternyata. Selamat ya, sehat selalu si ibu dan si debay.
    Selamat juga telah membulatkan tekad memutuskan untuk menjarangkan kelahiran dengan memakai alat kontrasepsi.
    IUD memang pilihan terbaik, cuma banyak yang risih karena berkaitan dengan alat kelamin.

    Liked by 1 person

    1. Hehe iyanih udah jadi ibu satu anak 😁 iya setelah memantapkan diri akhirnya lgsg cuuuss eksekusi pasang IUD walaupun ttp ada drama pasang-lepas-pasang lagiii.

      Betuuuul, pada risih dan mgkn sebagian orang masih trauma pasca persalinan jadi blm mau kalo area kewanitaannya dibuka2 lagi untuk dimasukin benda benda asing.

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s